FALSAFAH HIDUP KEJAWEN

Dasar-dasar Falsafah Hidup Kejawen: Hanggayuh Kasampurnaning Hurip, Bèrbudi Bawaleksana, Ngudi Sejatining Becik

Perpustakaan pelestarian budaya Yogyakarta

Ketuhanan

1. Pangeran iku siji, ana ing ngendi papan langgeng, sing nganakake jagad iki saisine, dadi sesembahane wong sak alam kabeh, nganggo carane dhewe-dhewe. (Tuhan itu tunggal, ada di mana-mana, yang menciptakan jagad raya seisinya, disembah seluruh manusia sejagad dengan caranya masing-masing)

2. Pangeran iku ana ing ngendi papan, aneng siro uga ana pangeran, nanging aja siro wani ngaku pangeran(Tuhan ada di mana saja, di dalam dirimu juga ada, namun kamu jangan berani mengaku sebagai Tuhan)

3. Pangeran iku adoh tanpa wangenan, cedhak tanpa senggolan. (Tuhan itu berada jauh namun tidak ada jarak, dekat tidak bersentuhan)

4. Pangeran iku langgeng, tan kena kinaya ngapa, sangkan paraning dumadi. (Tuhan itu abadi dan tak bisa diperumpamakan, menjadi asal dan tujuan  kehidupan)

5. Pangeran iku bisa mawujud, nanging wewujudan iku dudu Pangeran. (Tuhan itu bisa mewujud namun perwujudannya bukan Tuhan)

6. Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, akarya alam saisine, kang katon lan kang ora kasat mata. (Tuhan berkuasa tanpa alat dan pembantu, mencipta alam dan seluruh isinya, yang tampak dan tidak tampak)

7. Pangeran iku ora mbedak-mbedakake kawulane. (Tuhan itu tidak membeda-bedakan (pilih kasih) kepada seluruh umat manusia)

8. Pangeran iku maha welas lan maha asih, hayuning bawana marga saka kanugrahaning Pangeran. (Tuhan Maha Belas-Kasih, bumi terpelihara berkat anugrah Tuhan)

9.  Pangeran iku maha kuwasa, pepesthen saka karsaning Pangeran ora ana sing bisa murungake. (Tuhan itu Mahakuasa, takdir ditentukan atas kehendak Tuhan, tiada yang bisa membatalkan kehendak Tuhan)

10. Urip iku saka Pangeran, bali marang Pangeran. (Kehidupan  berasal dari Tuhan dan akan kembali kepada Tuhan)

11.   Pangeran iku ora sare.  (Tuhan tidak pernah tidur)

12.  Beda-beda pandumaning dumadi.  (Tuhan membagi anugrah yang berbeda-beda)

13. Pasrah marang Pangeran iku ora ateges ora gelem nyambut gawe, nanging percaya yen Pangeran iku maha Kuwasa. Dene kasil orane apa kang kita tuju kuwi saka karsaning Pangeran. (Pasrah kepada Tuhan bukan berarti enggan bekerja, namun percaya bahwa Tuhan Menentukan)

14.  Pangeran nitahake sira iku lantaran biyung ira, mulo kudu ngurmat biyung ira. (Tuhan mencipta manusia dengan media ibumu, oleh sebab itu hormatilah ibumu)

15. Sing bisa dadi utusaning Pangeran iku ora mung jalma manungsa wae. (Yang bisa menjadi utusan Tuhan bukan hanya manusia saja)

16.  Purwa madya wasana. (zaman awal/ sunyaruri, zaman tengah/ mercapada, zaman akhir/ keabadian)

17. Owah gingsiring kahanan iku saka karsaning Pangeran kang murbeng jagad. (Berubahnya keadaan itu atas kehendak Tuhan yang mencipta alam)

18.  Ora ana kasekten sing madhani pepesthen awit pepesthen iku wis ora ana sing bisa murungake. (Tak ada kesaktian yang menyamai takdir Tuhan, sebab takdir itu tidak ada yang bisa membatalkan)

19.  Bener kang asale saka Pangeran iku lamun ora darbe sipat angkara murka lan seneng gawe sangsaraning liyan. (Bener yang menurut Tuhan itu bila tidak memiliki sifat angkara murka dan gemar membuat kesengsaraan orang lain)

20.  Ing donya iki ana rong warna sing diarani bener, yakuwi bener mungguhing Pangeran lan bener saka kang lagi kuwasa. (Kebenaran di dunia ada dua macam, yakni benar menurut Tuhan dan benar menurut penguasa)

21.  Bener saka kang lagi kuwasa iku uga ana rong warna, yakuwi kang cocok karo benering Pangeran lan kang ora cocok karo benering Pangeran. (Benar menurut penguasa juga memiliki dua macam jenis yakni cocok dengan kebenaran menurut Tuhan dan tidak cocok dengan kebenaran Tuhan)

22.  Yen cocok karo benering Pangeran iku ateges bathara ngejawantah, nanging yen ora cocok karo benering Pangeran iku ateges titisaning brahala(Kebenaran yang sesuai dengan kebenaran menurut Tuhan, itu berarti tuhan yang mewujud, namun bila tidak sesuai dengan kebenaran menurut Tuhan, berarti penjelmaan angkara)

23.  Pangeran iku dudu dewa utawa manungsa, nanging sakabehing kang ana iki uga dewa lan manungsa asale saka Pangeran. (Tuhan itu bukan dewa atau manusia, namun segala yang ada (dewa dan manusia) adanya berasal dari Tuhan.

24.  Ala lan becik iku gandengane, kabeh kuwi saka karsaning Pangeran. (Keburukan dan kebaikan merupakan satu kesatuan, semua itu sudah menjadi rumus/kehendak Tuhan)

25.  Manungsa iku saka dating Pangeran mula uga darbe sipating Pangeran. (Manusia berasal dari zat Tuhan, maka manusia memiliki sifat-sifat Tuhan)

26.  Pangeran iku ora ana sing Padha, mula aja nggambar-nggambarake wujuding Pangeran. (Tidak ada yang menyerupai Tuhan,  maka janganlah melukiskan dan menggambarkan wujud tuhan)

27.  Pangeran iku kuwasa tanpa piranti, mula saka kuwi aja darbe pangira yen manungsa iku bisa dadi wakiling Pangeran. (Tuhan berkuasa tanpa perlu pembantu, maka jangan menganggap manusia menjadi wakil Tuhan di bumi)

28.  Pangeran iku kuwasa, dene manungsa iku bisa(Tuhan itu Mahakuasa, sementara itu manusia hanyalah bisa)

29.  Pangeran iku bisa ngowahi kahanan apa wae tan kena kinaya ngapa. (Tuhan mampu merubah keadaan apa saja tanpa bisa dibayangkan/perumpamakan)

30.  Pangeran bisa ngrusak kahanan kang wis ora diperlokake, lan bisa gawe kahanan anyar kang diperlokake. (Tuhan mampu merusak keadaan yang tidak diperlukan lagi, dan bisa membuat keadaan baru yang diperlukan)

31. Watu kayu iku darbe dating Pangeran, nanging dudu Pangeran. (Batu dan kayu adalah milik zat Tuhan, namun bukanlah Tuhan)

32.  Manungsa iku bisa kadunungan dating Pangeran, nanging aja darbe pangira yen manungsa mau bisa diarani Pangeran. (Di dalam manusia dapat bersemayam zat tuhan, akan tetapi jangan merasa bila manusia boleh disebut Tuhan)

33.  Titah alus lan titah kasat mata iku kabeh saka Pangeran, mula aja nyembah titah alus nanging aja ngina titah alus(Makhluk halus dan makhluk kasar/wadag semuanya berasal dari tuhan, maka dari itu jangan menyembah makhluk halus, namun juga jangan menghina makluk halus)

34.  Samubarang kang katon iki kalebu titah kang kasat mata, dene liyane kalebu titah alus. (Semua yang tampak oleh mata termasuk makhluk kasat mata, sedangkan lainnya termasuk makhluk halus)

35.  Pangeran iku menangake manungsa senajan kaya ngapa(Tuhan memenangkan manusia walaupun seperti apa manusia itu)

36.  Pangeran maringi kawruh marang manungsa bab anane titah alus mau. (Tuhan memberikan pengetahuan kepada manusia tentang eksistensi makhluk halus)

37.  Titah alus iku ora bisa dadi manungsa lamun manungsa dhewe ora darbe penyuwun marang Pangeran supaya titah alus mau ngejawantah. (Makhluk halus tidak bisa menjadi manusia bila manusia tidak punya permohonan kepada Tuhan agar makhluk halus menampakkan diri)

38.  Sing sapa wani ngowahi kahanan kang lagi ana, iku dudu sadhengah wong, nanging minangka utusaning Pangeran. (Siapa yang berani merubah keadaan yang terjadi, bukanlah sembarang orang, namun sebagai “utusan” tuhan)

39.  Sing sapa gelem nglakoni kabecikan lan ugo gelem lelaku, ing tembe bakal tampa kanugrahaning Pangeran(Siapa saja yang bersedia melaksanakan kebaikan dan juga mau “lelaku” prihatin, kelak akan memperoleh anugrah tuhan)

40.  Sing sapa durung ngerti lamun piyandel iku kanggo pathokaning urip, iku sejatine durung ngerti lamun ana ing donyo iki ono sing ngatur. (siapa yang belum paham, lalu menganggap sipat kandel itu sebagai rambu-rambu hidup, yang demikian itu sesungguhnya belum memahami bila di dunia ini ada yang mengatur)

41.  Sakabehing ngelmu iku asale saka Pangeran kang Mahakuwasa. (Semua ilmu berasal dari Tuhan yang Mahakuasa)

42.  Sing sapa mikani anane Pangeran, kalebu urip kang sempurna. (Siapa yang mengetahui adanya Tuhan, termasuk hidup dalam kesempurnaan).

Kebatinan

1. Dumadining sira iku lantaran anane bapa biyung ira. (Lahirnya manusia karena berkat adanya kedua orang tua)

2. Manungsa iku kanggonan sipating Pangeran. (Di dalam manusia tedapat sifat-sifat Tuhan)

3. Titah alus iku ana patang warna, yakuwi kang bisa mrentah manungsa nanging ya bisa mitulungi manungsa, kapindho kang bisa mrentah manungsa nanging ora mitulungi manungsa, katelu kang ora bisa mrentah manungsa nanging bisa mitulungi manungsa, kapat kang ora bisa mrentah manungsa nanging ya ora bisa mrentah manungsa.

(Makhluk halus ada empat macam, pertama ; yang bisa memerintah manusia namun bisa juga menolong manusia. Kedua; yang bisa memerintah manusia namun tidak bisa menolong manusia. Ketiga ; yang tidak bisa memerintah manusia namun bisa menolong manusia. Keempat ; yang tidak bisa memerintah anusia namun juga tak bisa diperintah manusia.

4. Lelembut iku ana rong warna, yakuwi kang nyilakani lan kang mitulungi. (Makhluk halus ada dua macam; yang mencelakai dan yang menolong)

5. Guru sejati bisa nuduhake endi lelembut sing mitulungi lan endi lelembut kang nyilakani. (Guru Sejati bisa memberikan petunjuk mana makhluk halus yang bisa menolong dan mana yang mencelakakan)

6. Ketemu Gusti iku lamun sira tansah eling (“Bertemu” Tuhan dapat dicapai dengan cara selalu eling)

7. Cakra manggilingan. (Kehidupan manusia akan seperti roda yang selalu berputar, kadang di bawah kadang di atas. Hukum sebab akibat dan memungkinkan terjadi penitisan)

8. Jaman iku owah gingsir. (Zaman akan selalu mengalami perubahan)

9. Gusti iku dumunung ana atining manungsa kang becik, mulo iku diarani Gusti iku bagusing ati. (Tuhan berada di dalam hati manusia yang baik, oleh sebab itu disebut Gusti (bagusing ati)

10.  Sing sapa nyumurupi dating Pangeran iku ateges nyumurupi awake dhewe. Dene kang durung mikani awake dhewe durung mikani dating Pangeran. (Siapa yang mengetahui zat Tuhan berarti mengetahui dirinya sendiri. Sedangkan bagi yang belum memahami jati dirinya sendiri maka tidak mengetahui pula zat Tuhan)

11. Kahanan donya ora langgeng, mula aja ngegungake kesugihan lan drajat ira, awit samangsa ana wolak-waliking jaman ora ngisin-ngisini. (Keadaan dunia tidaklah abadi, maka jangan mengagungkan kekayaan dan derajat pangkat, sebab bila sewaktu-waktu terjadi zaman serba berbalik tidak menderita malu)

12.  Kahanan kang ana iki ora suwe mesthi ngalami owah gingsir, mula aja lali marang sapadha-padhaning tumitah. (Keadaan yang ada sekarang ini tidak akan berlangsung lama pasti akan mengalami perubahan, maka dari itu janganlah lupa kepada sesama makhluk hidup ciptaan Tuhan)

13. Lamun sira kepengin wikan marang alam jaman kelanggengan, sira kudu weruh alamira pribadi. Lamun sira durung mikan alamira pribadi adoh ketemune. (Bila kamu ingin mengetahui alam di zaman kelanggengan. Kamu harus memahami alam jati diri (jagad alit), bila kamu belum paham jati dirimu, maka akan sulit untuk menemukan (alam kelanggengan)

14.  Yen sira wus mikani alamira pribadi, mara sira mulanga marang wong kang durung wikan (Jika kamu sudah memahami jati diri, maka ajarilah orang-orang yang belum memahami)

15. Lamun sira wus mikani alamira pribadi, alam jaman kelanggengan iku cedhak tanpa senggolan, adoh tanpa wangenan. (Bila kamu sudah mengetahui sejatinya diri pribadi, tempat zaman kelanggengan itu seumpama dekat tanpa bersentuhan, jauh tanpa jarak)

16.  Lamun sira durung wikan alamira pribadi mara takono marang wong kang wus wikan.  (Bila anda belum paham jati diri pribadi, datang dan tanyakan kepada orang yang telah paham)

17. Lamun sira durung wikan kadangira pribadi, coba dulunen sira pribadi. (Bila anda belum paham saudaramu yang sejati, carilah hingga ketemu dirimu pribadi)

18.  Kadangira pribadi ora beda karo jeneng sira pribadi, gelem nyambut gawe. (“Saudara sejati” mu tidak berbeda dengan diri pribadimu, bersedia bekerja)

19.  Gusti iku sambaten naliko sira lagi nandang kasangsaran. Pujinen yen sira lagi nampa kanugrahaning Gusti.  (Pintalah Tuhan bila anda sedang menderita kesengsaraan, pujilah bila anda sedang menerima anugrah)

20.  Lamun sira pribadi wus bisa caturan karo lelembut, mesthi sira ora bakal ngala-ala marang wong kang wus bisa caturan karo lelembut. (Bila anda sudah bisa bercakap-cakap dengan makhluk halus, pasti anda tidak akan menghina dan mencela orang yang sudah bisa bercakap-cakap dengan makhluk halus)

21.  Sing sapa nyembah lelembut iku keliru, jalaran lelembut iku sejatine rowangira, lan ora perlu disembah kaya dene manembah marang Pangeran.  (Siapa yang menyembah lelembut adalah tindakan keliru, sebab lelembut sesungguhnya teman mu sendiri)

22.  Weruh marang Pangeran iku ateges wis weruh marang awake dhewe, lamun durung weruh awake dhewe, tangeh lamun weruh marang Pangeran. (Memahami tuhan berarti sudah memahami diri sendiri, jika belum memahami jati diri, mustahil akan memahami Tuhan)

23.  Sing sapa seneng ngrusak katentremane liyan bakal dibendu dening Pangeran lan diwelehake dening tumindake dhewe. (Siapa yang gemar merusak ketentraman orang lain, pasti akan dihukum oleh Tuhan dan dipermalukan oleh perbuatannya sendiri)

24.  Lamun ana janma ora kepenak, sira aja lali nyuwun pangapura marang Pangeranira, jalaran Pangeranira bakal aweh pitulungan. (Walaupun mengalami zaman susah, namun janganlah lupa mohon ampunan kepada Tuhan, sebab Tuhan akan memberikan pertolongan)

25.  Gusti iku dumunung ana jeneng sira pribadi, dene ketemune Gusti lamun sira tansah eling. (Tuhan ada di dalam diri pribadi, dapat anda ketemukan dengan cara selalu eling)

Filsafat Kemanusiaan

1. Rame ing gawe sepi ing pamrih, memayu hayuning bawana. (Giat bekerja/membantu dengan tanpa pamrih, memelihara alam semesta /mengendalikan nafsu)

2. Manungsa sadrema nglakoni, kadya wayang umpamane. (Manusia sekedar menjalani apa adanya, seumpama wayang)

3. Ati suci marganing rahayu. (Hati yang suci menjadi jalan menuju keselamatan jiwa dan raga)

4. Ngelmu kang nyata, karya reseping ati.  (Ilmu yang sejati, membuat tenteram di hati)

5. Ngudi laku utama kanthi sentosa ing budi. (Menghayati perilaku mulia dengan budi pekerti luhur)

6. Jer basuki mawa beya. (Setiap usaha memerlukan beaya)

7. Ala lan becik dumunung ana awake dhewe.  (Kejahatan dan kebaikan terletak di dalam diri pribadi)

8. Sing sapa lali marang kebecikaning liyan, iku kaya kewan. (Siapa yang lupa akan amal baik orang lain, bagaikan binatang)

9. Titikane aluhur, alusing solah tingkah budi bahasane lan  legawaning ati, darbe sipat berbudi bawaleksana.  (Ciri khas orang mulia yakni, perbuatan dan sikap batinnya halus , tutur kata yang santun, lapang dada, dan mempunyai sikap wibawa luhur budi pekertinya)

10.  Ngunduh wohing pakarti. (Orang dapat menerima akibat dari ulahnya sendiri)

11.   Ajining dhiri saka lathi lan budi.  (Berharganya diri pribadi tergantung ucapan dan akhlaknya)

12.  Sing sapa weruh sadurunge winarah lan diakoni sepadha-padhaning tumitah iku kalebu utusaning Pangeran.  (Siapa yang mengetahui sebelum terjadi dan diakui sesama manusia, ia termasuk utusan tuhan)

13.  Sing sapa durung wikan anane jaman kelanggengan iku, aja ngaku dadi janma linuwih. (Siapa yang belum paham adanya zaman keabadian, jangan mengaku menjadi orang linuwih)

14.  Tentrem iku saranane urip aneng donya.  (Ketenteraman adalah sarana menjalani kehidupan di dunia)

15. Yitna yuwana lena kena. (Eling waspdha akan selamat, yang lengah akan celaka)

16.  Ala ketara becik ketitik. (Yang jahat maupun yang baik pasti akan terungkap juga)

17. Dalane waskitha saka niteni.  (Cara agar menjadi awas, adalah berawal dari sikap cermat dan teliti)

18.  Janma tan kena kinira kinaya ngapa. (Manusia sulit diduga dan dikira)

19. Tumrap wong lumuh lan keset iku prasasat wisa, pangan kang ora bisa ajur iku kena diarani wisa, jalaran mung bakal nuwuhake lelara. (Bagi manusia, fakir dan malas menjadi bisa/racun, makanan yang tak bisa hancur dapat disebut sebagai bisa/racun, sebab hanya akan menimbulkan penyakit)

20.  Klabang iku wisane ana ing sirah. Kalajengking iku wisane mung ana pucuk buntut. Yen ula mung dumunung ana ula kang duwe wisa. Nanging durjana wisane dumunung ana ing sekujur badan. (Racun bisa Lipan terletak di kepala, racun bisa kalajengking ada di ujung ekor, racun bisa ular hanya ada pada ular yang berbisa, namun manusia durjana racun bisanya ada di sekujur badan)

21. Geni murub iku panase ngluwihi panase srengenge, ewa dene umpama ditikelake loro, isih kalah panas tinimbang guneme durjana. (Nyala api panasnya melebihi panas matahari, namun demikian umpama panas dilipatgandakan, masih kalah panas daripada ucapan orang durjana)

22.  Tumprape wong linuwih tansah ngundi keslametaning liyan, metu saka atine dhewe. (Bagi orang linuwih selalu berupaya menjaga keselamatan untuk sesama, yang keluar dari niat suci diri pribadi)

23.  Pangucap iku bisa dadi jalaran kebecikan. Pangucap uga dadi jalaraning pati, kesangsaran, pamitran. Pangucap uga dadi jalaraning wirang.  (Ucapan itu dapat menjadi sarana kebaikan, sebaliknya ucapan bisa pula menyebabkan kematian, kesengsaraan. Ucapan bisa menjadi penyebab menanggung malu)

24.  Sing bisa gawe mendem iku: 1) rupa endah; 2) bandha, 3) dharah luhur; 4) enom umure. Arak lan kekenthelan uga gawe mendem sadhengah wong. Yen ana wong sugih, endah warnane, akeh kapinterane, tumpuk-tumpuk bandhane, luhur dharah lan isih enom umure, mangka ora mendem, yakuwi aran wong linuwih. (Penyebab orang menjadi lupa diri adalah : gemerlap hidup, harta, kehormatan, darah muda. Arak dan minuman juga membuat mabuk sementara orang. Namun bila ada orang kaya, tampan rupawan, banyak kepandaiannya, hartanya melimpah, terhormat, dan masih muda usia, namun semua itu tidak membuat lupa diri, itulah orang linuwih)

25.  Sing sapa lena bakal cilaka. (Siapa terlena akan celaka)

26.  Mulat salira, tansah eling kalawan waspada. (Jadi orang harus selalu mawas diri, eling dan waspadha)

27.  Andhap asor.  (Bersikap sopan dan santun)

28.  Sakbegja-begjane kang lali luwih begja kang eling klawan waspada. (Seberuntungnya orang lupa diri, masih lebih beruntung orang yang eling dan waspadha)

29.  Sing sapa salah seleh. (Siapapun yang bersalah akan menanggung celaka)

30.  Nglurug tanpa bala, menang tanpa ngasorake. (Bertanding tanpa bala bantuan)

31. Sugih ora nyimpen. (Orang kaya namun dermawan)

32.  Sekti tanpa maguru. (Sakti tanpa berguru, alias dengan menjalani laku prihatin yang panjang)

33.  Menang tanpa ngasorake. (Menang tanpa menghina)

34.  Rawe-rawe rantas malang-malang putung. (Yang mengganggu akan lebur, yang menghalangi akan hancur)

35.  Mumpung anom ngudiya laku utama. (Selagi muda berusahalah selalu berbuat baik)

36.  Yen sira dibeciki ing liyan, tulisen ing watu, supaya ora ilang lan tansah kelingan. Yen sira gawe kebecikan marang liyan tulisen ing lemah, supaya enggal ilang lan ora kelingan.  (Jika kamu menerima kebaikan orang lain, tulislah di atas batu supaya tidak hilang dari ingatan. Namun bila kamu berbuat baik kepada orang lain hendaknya ditulis di atas tanah, supaya segera hilang dari ingatan)

37.  Sing sapa temen tinemu. (Siapa yang bersungguh-sungguh akan berhasil)

38.  Melik nggendhong lali. (Pamrih menyebabkan lupa diri)

39.  Kudu sentosa ing budi. (Harus selamat ke dalam jiwa)

40.  Sing prasaja. (Menjadi orang harus bersikap sabar)

41. Balilu tau pinter durung nglakoni. (Orang bodoh yang sering mempraktekan, kalah pandai dengan orang pinter namun belum pernah mempraktekan)

42.  Tumindak kanthi duga lan prayogo. (Bertindak dengan penuh hati-hati dan teliti/tidak sembrono)

43.  Percaya marang dhiri pribadi. (Bersikaplah percaya diri)

44.  Nandur kebecikan. (Tanamlah selalu kebaikan)

45.  Janma linuwih iku bisa nyumurupi anane jaman kelanggengan tanpa ngalami pralaya dhisik. (Manusia linuwih adalah dapat mengetahui adanya zaman keabadian tanpa harus mati lebih dulu)

46.  Sapa kang mung ngakoni barang kang kasat mata wae, iku durung weruh jatining Pangeran. (Siapa yang hanya mengakui hal-hal kasat mata saja, itulah orang yang belum memahami sejatinya Tuhan)

47. Yen sira kasinungan ngelmu kang marakake akeh wong seneng, aja sira malah rumangsa pinter, jalaran menawa Gusti mundhut bali ngelmu kang marakake sira kaloka iku, sira uga banjur kaya wong sejene, malah bisa aji godhong jati aking. (Bila anda mendapat anugrah ilmu yang membuat banyak orang senang, janganlah kamu merasa pintar, sebab apabila Tuhan mengambil lagi ilmu yang menyebabkan anda terkenal itu, anda akan menjadi orang biasa lagi, malah lebih bermanfaat daun yang kering)

48. Sing sapa gelem gawe seneng marang liyan, iku bakal oleh wales kang luwih gedhe katimbang apa kang wis ditindakake. (Barang siapa gemar membuat orang lain bahagia, anda akan mendapatkankan balasan yang lebih besar dari apa yang telah anda lakukan)

Sabdalangit

About these ads

About SABDå

gentleman, Indonesia Raya

Posted on Mei 19, 2009, in FALSAFAH HIDUP KEJAWEN and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 62 Komentar.

  1. Wong lelono saka kutho Malang

    Saat ini banyak orang jawa yang meremehkan atau memandang rendah ajaran-ajaran jawa yang berabad-abad lamanya telah diamalkan leluhurnya. Bahkan tidak sedikit yang menghujat dan menilai kufur, syirik dsb.Sungguh patut dfisayangkan, mereka tidak mengerti tapi sudah berani menghujat. Ajaran agama yang dianutnya ditafsirkan sendiri dan dipakai untuk menghujat ajaran-ajaran leluhurnya sendiri. Sangat disayangkan . . . .

  2. Terima kasih ceramahnya. Saya izin untuk memuat di halaman blog saya. Sila dilihat di laman ini http://membumikantoleransi.wordpress.com/2012/03/27/dasar-dasar-falsafah-hidup-kejawen-hanggayuh-kasampurnaning-hurip-berbudi-bawaleksana-ngudi-sejatining-becik/
    terima kasih sekali lagi, semoga dapat menjadi inspirasi bagi setiap manusia yang menghendaki kedaiaman dan kebaikan di dunia dan di akhirat

  3. Sumantri dan Gambar Manusia Jawa
    • Oleh Satjipto Rahardjo
    PENGUKUHAN Prof Darmanto Jatman sebagai Guru Besar Psikologi Universitas Diponegoro (Undip) Semarang pada 12 Januari 2008 lalu menempatkan masalah psikologi Jawa kembali kepada pusat perhatian masyarakat, khususnya kalangan akademi.
    Dalam pidato pengukuhannya, Darmanto menyinggung pula disertasi Sumantri Hardjoprakosa di Leiden, Belanda. Tulisan ini ingin menambahkan beberapa hal berkaitan dengan disertasi tersebut agar kita lebih mengetahui sebuah karya berskala dunia yang dibuat oleh seorang manusia Indonesia yang kebetulan dilahirkan di Jawa Tengah.
    Prof Dr dokter Sumantri Hardjoprakosa wafat pada 1970-an dalam proses penyembuhan sesudah menjalani operasi otak. Pangkat terakhirnya dalam ketentaraan adalah mayor jenderal TNI. Beliau pernah menjadi Deputi Menteri Riset dan Teknologi serta Wakil Indonesia untuk UNESCO di Muangthai. Sumantri lahir di Nambangan (Solo) pada 1913; putra dari Raden Toemenggoeng Hardjoprakosa. Ia sempat menerima pendidikan dari Prof Slamet Imam Santosa, waktu itu Kepala Bagian Penyakit Urat Syaraf dan Jiwa pada Perguruan Tinggi Kedokteran di Jakarta, yang selalu mendampingi Sumantri untuk menapak ke jalan psikiatri.
    Di bawah bimbingan Pro Dr EADE Carp, Guru Besar Psikiatri di Leiden, Sumantri berhasil mempertahankan disertasinya di Rijksuniversiteit Leiden, pada Rabu 20 Juni 1956, dan mendapat gelar doctor in de geneeskunde (doktor dalam ilmu kedokteran).
    Disertasi tersebut berjudul Indonesisch mensbeeld als basis eener psycho-therapie (gambar manusia menurut orang Indonesia sebagai landasan bagi suatu terapi kejiwaan). Pada halaman persembahan ditulis, disertasi tersebut dipersembahkan kepada Sri Sunar Nyoto.
    Disertasi Sumantri menggunakan nama Indonesisch mensbeeld atau Indonesian image of man karena kecintaannya kepada bangsa dan negerinya, sehingga dengan menggunakan kata Indonesia beliau berharap dapat ikut mengharumkan nama Indonesia -yang baru merdeka itu- di dunia.
    Pemilihan nama Indonesia itu perlu dikemukan karena sesungguhnya kandungan disertasi tersebut penuh dengan kejawaan, sehingga sebetulnya Sumantri dapat juga menamakan disertasinya sebagai Javaanse mensbeeld.
    Sumantri mendapatkan bahan-bahan untuk disertasinya dari buku-buku, tulisan, dan pembicaraan dengan orang-orang yang dengan segala raga dan jiwanya berusaha untuk mencari tujuan hidup (met zijn hele wezen naar het doel van de leven zocht), terutama R Soenarto Mertowardojo, seorang pegawai kecil biasa. Soenarto tidak menemukan gambar tentang manusia melalui cara-cara sebagaimana biasa dilakukan oleh para ilmuwan, tapi sebagai orang biasa (doorsnee mens) yang gelisah mencari tujuan dan hakikat hidup. Ia mendapatkannya melalui suatu openbaring (pewahyuan) pada waktu sedang “mesu budi” untuk mencari tujuan hidup tersebut.
    Membangun Gambar
    Tanpa disadari, Soenarto sebetulnya sedang membangun suatu gambar tentang dunia dan manusia secara sistematis. Pengalaman kejiwaan Soenarto dalam buku Sasangka Jati tersebut, kemudian diangkat oleh Sumantri dengan cara menyistematisasi dan menjelaskan kandungannya kepada dunia menurut tradisi ilmu pengetahuan modern.
    Untuk memperoleh selintas gambaran tentang apa yang dibicarakan dalam disertasi, berikut ini adalah sistematika disertasi. Bagian I terdiri atas Inleiding (pengantar); Het structurele (aspek struktur), Het functionele (aspek fungsional), De doorsneemens (manusia kebanyakan), Het ideaal-beeld (gambaran ideal), De weg (jalan), Over de dewaís (tentang dewa-dewa), Over het leven na de dood (tentang kehidupan sesudah mati), dan Over karma (tentang karma).
    Bagian II terdiri atas Over het ik-bewustzijn (kesadaran tentang aku), Therapeutische perspectieven van het indonesische mensbeeld (perspektif pengobatan dari gambaran-manusia-Indonesia), serta Vergelijkende beschouwingen over de plaats van het ik in de systemen van Freud, Adler en Jung en het indonesisch mensbeeld (perbandingan tentang tempat aku dalam sistem-sistem Freud, Adler, Jung dan gambaran-manusia-Indonesia).
    Dari paparan tentang isi disertasi tersebut, dapat diketahui bahwa Sumantri (dengan berani) telah mengajukan konsep-konsep yang “unik” bagi dunia ilmu pengetahuan modern, seperti tentang para dewa dan tentang kehidupan sesudah mati. Lazimnya, ilmu pengetahuan modern itu sangat kuat berbasis empirik dan pengujian di laboratorium. Sumantri mengatakan, tidak semua yang ada dalam kenyataan psikologis berada dalam batas-batas rasio. Yang lebih mengesankan lagi adalah bagaimana ia telah menguji dan memproyeksikan gambar manusia Indonesia itu kepada raksasa-raksasa dunia dalam psikiatri, seperti sistem-sistem Freud, Adler dan Jung.
    Sumantri menggunakan tempat aku (ik bewustzijn) dalam ketiga sistem tersebut sebagai batu loncatan, karena bagi kalangan orang Barat, ketiganya menjadi titik tolak untuk memahami gambaran tentang manusia dan dunia menurut orang Indonesia.
    Kalau dalam sistem Barat dikenal fungsi-fungsi denkfunctie (bepikir), gevoelsfunctie (merasakan), dan wilsfunctie (kemauan), maka dalam gambaran manusia Indonesia diterima kehadiran fungsi keempat sebagai essentieel centrum van de mens, yaitu satu pusat yang sangat hakiki bagi manusia.
    Pada pusat atau fungsi keempat itulah, terletak jurang perbedaan antara psikologi/psikiatri Barat dan Indonesia. Fungsi keempat itu merupakan perspektif bagi manusia untuk dapat masuk ke dalam de transcendente zijnsmogelijkheid (suatu kehidupan transenden).
    Fungsi keempat itu disebut sebagai immateriele centrum (pusat nirmateri) oleh karena berfungsi sebagai pintu masuk ke dalam alam nirmateri.
    Menurut Sumantri, dalam uji perbandingan dengan ketiga raksasa Barat tersebut gambar manusia Indonesia telah berhasil lulus dengan cemerlang (glansrijk doorstaan). Bahkan, konon sesudah Sumantri berhasil mempertahankan disertasinya itu, beliau menerima jabatan tangan dari Jung sendiri yang mengatakan, “Itulah yang saya cari selama ini.”
    Kita hampir tidak percaya, bahwa seorang raksasa dunia seperti Carl Gustav Jung mengatakan seperti itu. Bagi bangsa Indonesia, yang selama ini hanya mendapat cap buruk dan negatif dalam banyak hal, kehadiran psikologi Sumantri sangat membesarkan hati. Ternyata bangsa Indonesia juga telah menyumbangkan sesuatu yang besar kepada dunia, kendatipun tidak banyak yang mengetahuinya.(68)
    — Satjipto Rahardjo, Guru Besar Fakultas Hukum Undip Semarang

  4. pamudji rahayu ki sabda,
    nyuwun pitedah kawruh ‘ngawam-kas-kawas-kawasul kawas’
    punapa wonten hubunganipun kaliyan kasampurnaning hurip.
    agunging panuwun.

  5. I wanted to thank you for this very good read!! I definitely loved every little bit of it.
    I have you book-marked to check out new stuff you post…

  6. sungguh ajaran mulia,.. ijin copy mas

  7. 5. Pangeran iku bisa mawujud, nanging wewujudan iku dudu Pangeran. (Tuhan itu bisa mewujud namun perwujudannya bukan Tuhan)

    Apa terjemahannya sudah benar begitu? Maksud perwujudannya bukan Tuhan itu bagaimana?

    • cokro manggilingan

      contoh nyata adalah adanya ibu anda yang telah melahirkan, membesarkan dan mendidik anda dengan kasih sayang. Tuhan tidak mewujudkan dirinya, tetapi sifat dan kasih sayang Tuhan kepada anda melalui Ibu anda.

  8. Ki Agung Gledek Sayuto

    Saat saya muncul di tengah masyarakat nanti, 3 prinsip saya terapkan:
    1. Prinsip tanpa kekerasan.
    2. Prinsip tidak berisi.
    3. Prinsip tidak menghindari tanggungjawab.

    Jika berbuat sesuai Tao, atau sesuai Tuhan, atau sesuai Allah, ini semua yang tidak sama ini, masih berisi. Jadi saya tidak akan memerintah berdasarkan hal seperti ini.
    Namun demikian taoism dan hinduism termasuk agama yang benar.

    Dijaman dulu saya berpikir tentang membalasdendam dsb, itu semua karena saya masih kecil, kurang berpendidikan. Sekarang saya sudah dewasa, jadi hal-hal buruk seperti itu tak ada lagi pada diri saya.
    Lalu kenapa ramalan jawa mengatakan “wong jawa kanti separoh” atau berkurangnya penduduk jawa karena ratu adil itu? Itu adalah perbuatan rudra chakrin yang akan menggantikan saya setelah saya lenyap nanti, Jadi itu bukan perbuatan saya.

    Semoga seluruh makhluk berbahagia,
    Ki Agung, yang telah mendapatkan kekuatannya kembali

    • Ki Agung Gledek Sayuto

      Tapi kalian tidak perlu kawatir akan sikap saya yang selalu tanpa duniawi. Karena ada Dewantoro, yang akan memerintah berdasarkan Tuhan. Jadi nilai keagamaan kalian terpenuhi melalui dirinya.

  9. assasalamualaiku w.w salm knal mas….sya berdo’a agar selruh umat manusia khususnya islam dpt di buka pintu htinya agar mjdi manusia yg lbih arif dlm segla hal ..trimaksh atas ulasannya yg sangt bermanfaat dn smoga dpt dicerna dlm hti yg dlm terutama saya sendiri wassamualaikum w.w….

  10. Salam damai sejahtera dan terima kasih untuk semuanya tanpa terkecuali.
    ”Berpikirlah dengan rumit untuk memecahkan teka-teki yg sederhana akan tetapi berpikirlah dengan sederhana untuk memecahkan teka-teki yg rumit”
    Om.sabda langit yg terhormat. Saya ingin bertanya jawab dengan anda dalam rangka menambah wawasan. Ini pertanyaan saya kepada anda; yang manakah yg terlebih dahulu ada di dunia ini antara telor dan ayam? hehehe…

    • pertanyaan yg baik,dijawab dengan kebaikan,apakah anda dapat mengingat, melalui apa ketika anda dilahirkan oleh yang melahirkan anda?

  11. ”Tidak ada gading yg tidak akan retak dan itu memang benar, akan tetapi ada gading yg tidak akan retak. Segala yg hidup pasti akan mati dan itu memang benar, akan tetapi ada yg hidup tanpa mati”
    ”Tidak ada manusia yg ikhlas selain dari pada Tuhan Yang Sesungguhnya sebab iklas itu memberi tanpa harus menerima, penuh dengan kesabaran dan bersih tanpa noda. Adakah manusia yg ikhlas?”
    Bagi siapa saja yg ingin berdebat sama saya dalam rangka menambah wawasan, silahkan. Balas saja pesan-ku ini! wkwkwk…

  12. ”Kasihilah Tuhan, Allah, God, Dewa atau apapun itu namaNya dengan seganap akal-mu, segenap hati-mu dan segenap jiwa-mu. Lalu kasihilah sesama-mu seperti engkau mengasihi diri-mu sendiri”
    Inilah isi dari seluruh Kitab2 Suci yg di turunkan melalui para Rosul, Nabi, Wali dan Orang2 Bijaksana. :( :) hehehe…

  1. Ping-balik: FALSAFAH HIDUP KEJAWEN « Bambang Sugiyarso

  2. Ping-balik: Dasar-dasar Falsafah Hidup Kejawen: Hanggayuh Kasampurnaning Hurip, Bèrbudi Bawaleksana, Ngudi Sejatining Becik « membumikantoleransi

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 928 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: