Membangun Kesadaran Rasa Sejati

DINAMIKA PERKEMBANGAN

ILMU ILMIAH MODERN, DAN INTUISI

PRIMITIF-MODERN-POSTMODERNISM

Melatih diri mengolah intuisi dan Rasa Sejati

By: sabdalangit ae banyusegoro

 

Prologue

Alur penalaran logis menganggap bahwa awal dari ke-ada-an segala sesuatu adalah ketiadaan. Kata filsuf ke-tiada-an itu ada yang tiada. Kalimat tersebut sebagai premis mayor mengawali isi fikiran para filsuf kuno sebagai tahap awal prestasi kesadaran akal-budinya dalam memahami hukum alam yang universal ini.

 

Namun benarkah demikian ke-ada-an yang sesungguhnya ? Atau jangan-jangan hakekat ketiadaan adalah hanya semata karena ketidaksadaran manusia saja ? Saya pribadi enggan meletakkan justifikasi pada ke-tiada-an. Sebaliknya lebih senang memilih hipotesis kedua yakni bukan ke-tiada-an lah sesungguhnya yang ada, namun ketidaksadaran manusia. Dengan asumsi bahwa sulitnya mengetahui rumus kebenaran sejati yang tersimpan rapat dalam relung jagad raya bagaikan sulitnya menelusuri alam kegaiban, yang membutuhkan pengerahan indera batin (ke-enam). Lebih sulit lagi karena kebanyakan manusia gagal mereduksi hegemoni panca indera (jasad). Jika demikian halnya manusia layak mengibarkan “bendera putih” sebagai sikap menyerah atas segala keterbatasan kemampuannya. Lantas kesadaran semu dengan buru-buru mengambil keputusan meyakinkan sbb; adalah tabu mengutak-atik ranah gaib, karena ia  hanya membutuhkan keyakinan saja. Dalam kesadaran “semu” ini menjadi sangat bermanfaat kita mengumpulkan pengalaman dan pengetahuan orang perorang yang beragam agar menjadi satu kesatuan ilmu untuk menggugah kesadaran manusia. Dibutuhkan sikap membuka diri agar kesadaran semakin meningkat. Pada tataran kesadaran tertentu seseorang akan sampai pada pemahaman bahwa : kebenaran sejati ibarat cermin yang pecah berantakan, sedangkan kesadaran akal budi, kepercayaan, ajaran, sistem religi, kebudayaan, tradisi merupakan satu di antara serpihan cermin itu”.

 

Kesadaran; Alat Untuk Membuka Rahasia Rumus Tuhan

Adalah menjadi tugas umat manusia untuk membuka tabir rahasia kehidupan. Baik dimensi fisik (wadag), maupun dimensi metafisik berupa misteri alam kegaiban. Semakin banyak kita mengungkap hukum-hukum alam, kodrat alam atau kodrat Tuhan, maka akan semakin banyak terungkap misteri kehidupan ini. Sedangkan saat ini, prestasi manusia seluruh dunia mengungkap rahasia kehidupan mungkin belum lah genap 0,0000000001 % dari keseluruhan rahasia yang ada. Terlebih lagi rahasia eksistensi alam gaib.

 

Kebenaran rasio seumpama membayangkan laut. Kebenaran empiris melihat permukaan air laut. Kebenaran intuitif ibarat menyelam di bawah permukaan air laut. Tugas penjelajahan ke kedalaman dasar laut bukan lah tugas akal-budi, namun menjadi tugasnya sukma sejati yang dibimbing oleh rasa sejati. Intuisi telah menyediakan pengenalan bagi siapapun yang ingin menyelam ke kedalaman laut. Jangan heran bilamana akal-budi disodorkan informasi aneh (asing dan nyleneh) serta-merta bereaksi menepis ..it’s nonsense ! Reaksi yang lazim & naif hanya karena akal-budi kita lah yang sesungguhnya sangat terbatas kemampuannya. Lain halnya dengan kecenderungan perilaku orang-orang post-modernis tampak pada perilaku orang-orang sukses di masa kini. Mereka percaya akan kemampuan intuisi. Malah dengan bangga memproklamirkan diri jika kesuksesannya berkat dimilikinya talenta intuisi yang tajam. Dengan kata lain untuk meraih sukses tak cukup hanya berbekal teori-teori ilmu ilmiah serta pengalaman akal-budi (rasionalisme-empirisisme) saja.

 

Kesadaran adalah Proses yang Dinamis

Berawal dari ketidaksadaran lalu berproses menjadi kesadaran tingkat awal yakni kesadaran jasad/ragawi. Dari kesadaran jasad meningkat menjadi kesadaran akal-budi yang diperolehnya setelah manusia mampu menganalisa dan menyimpulkan sesuatu yang dapat ditangkap oleh panca-indera. Seiring perkembangan kedewasaan manusia, kesadaran akal-budi (nalar/rasio) meningkat secara kualitatif dan kuantitatif. Tahap ini seseorang baru disebut orang yang pandai atau kaya ilmu pengetahuan. Kesadaran akal-budi ini bersifat lahiriah atau wadag, jika dikembangkan lebih lanjut akan mencapai kesadaran yang lebih tinggi yakni kesadaran batiniah.

 

Kesadaran Tinggi adalah Berkah Bagi Alam Semesta

Semakin tinggi kesadaran manusia (high consciuousness) menuntut tanggungjawab yang lebih besar pula. Karena semakin tinggi kesadaran berarti seseorang semakin berkemampuan lebih serta dapat melakukan apa saja. Celakanya, bila kesadaran tinggi jatuh ke dalam penguasaan nafsu negatif. Sehingga manusia bukan melakukan sesuatu yang konstruktif untuk alam semesta (rahmat bagi alam), sebaliknya melakukan perbuatan yang destruktif (laknat kepada alam). Sementara tanggungjawab manusia adalah menjaga harmonisasi alam semesta dengan melakukan sinergi antara jagad kecil (diri) dan jagad besar (alam semesta) dengan kata lain berbuat sesuai dengan rumus-rumus (kodrat) Tuhan. Sebagai contoh kita mengakui bahwa Tuhan itu Maha Maha Pengasih maka kita harus welas asih pada sesama. Jika kita yakin Tuhan Maha Pemurah dan Penolong, maka kita tidak boleh pelit dalam membantu dan menolong sesama. Bila kita percaya Tuhan Maha Besar dan Maha Adil maka kita tak boleh primordial, rasis, hipokrit, etnosentris, mengejar kepentingan sendiri, kelompok atau golongannya. Jika kita memahami bahwa Tuhan Maha Bijaksana; maka kita tidak boleh mengejar “api” (nar) ke-aku-an, yakni rasa mau menang sendiri, mau bener sendiri, mau mengejar butuhnya sendiri, sembari mencari-cari kesalahan orang lain. Demikian seterusnya, sehingga perbuatan kita menjadi berkah untuk lingkungan sekitar, untuk alam semesta dengan segala isinya.

 

Proses berkembang manusia bersifat adi kodrati menuju pada hukum/rumus alam yang paling dominan yakni PRINSIP KESEIMBANGAN (harmonisasi) alam semesta. Penentangan rumus alam/kodrat Tuhan tersebut adalah sebuah malapetaka besar kehidupan manusia yakni  kehancuran peradaban bahkan kehancuran bumi. Dalam terminologi Jawa tanggungjawab atas dicapainya kualitas kesadaran manusia tampak dalam pesan-pesan arif nan bijaksana untuk meredam nafsu misalnya; ngono yo ngono ning aja ngono (jangan berlebihan atau lepas kendali), aja dumeh (jangan mentang-mentang), serta menjaga sikap eling dan waspadha.

 

Memahami kesadaran tidaklah mudah, karena bekalnya adalah kesadaran pula. Sebagaimana digambarkan dalam filosofi Jawa dalam bentuk saloka : Nggawa latu adadamar ; …membawa api untuk mencari api”. Hal itu menjadi satu problematika tersendiri (the problem of consciousness) umpama tamsil ; ..kalau ingin cari makan untuk mengisi perutmu, syaratnya perutmu harus kenyang dulu. 

 

TAHAP-TAHAP KESADARAN

 

1. Kesadaran Jasad

Kesadaran jasad adalah kesadaran tingkat dasar atau awal pada manusia. Kesadaran paling dasar ini terjadi pada waktu bayi baru lahir di dunia belum memiliki kesadaran akal budi. Namun melalui pancaindera raganya telah memiliki sensitifitas merespon rangsang atau stimulus. Misalnya jika tubuh bayi merasakan gerah atau digigit nyamuk reaksi si bayi akan menangis. Reaksi dapat bekerja otomatis karena setiap makhluk hidup dibekali sensor keselamatan berupa naluri. Naluri sebagai alat sederhana yang terdapat di tubuh kita yang berfungsi ganda menciptakan kesadaran sekaligus pelindung diri. Melalui naluri inilah sekalipun akal-budi belum mampu mengolah kesadaran namun jasad telah lebih dulu mampu merespon rangsangan-rangsangan yang membahayakan dirinya. Menangis adalah salah satu cara menjaga diri (survival) yang paling alamiah dan sederhana bagi manusia. Namun demikian kesadaran jasad berikut ubo rampe naluri ini masih setara dengan kesadaran yang dimiliki binatang. Misalnya sekelompok burung melakukan eksodus karena akan terjadi pergantian musim. Burung tersebut  hanya berdasarkan naluri kebinatangannya saja untuk mengetahui kapan musim segera berganti. Atau induk binatang yang menyusui anaknya hingga usia tertentu kemudian indungnya menyapih. Itu semua bukan berasal dari kesadaran akal-budi melainkan berdasarkan kesadaran jasad saja. Kesadaran naluri tidak diperlukan proses belajar karena naluri akan berkembang secara alamiah dengan sendirinya tanpa perlu pendidikan nalar atau akal-budi. Jika ada sekolah gajah di dalamnya bukanlah proses belajar mengajar yang melibatkan kegiatan analisa akal-budi. Hanya berupa pembiasaan naluri (tanpa analisa) dengan cara menyakiti tubuh (hukuman) dan hadiah/menyamankan tubuh (stick & carrot). Pembiasaan naluri ini merupakan cara-cara paling maksimal yang sanggup direspon oleh naluri hewani.

 

Pada tingkat kesadaran ini mahluk hidup tidaklah mengenal nilai-nilai baik-buruk, dan nilai spiritual (roh/jiwa). Akan tetapi perilakunya telah mengikuti hukum alam yang paling sederhana, paling penting, namun mudah direspon semua makhluk hidup. Perilaku binatang hanya sekedar mengikuti hukum alam sebagai bentuk harmonisasi dengan alam semesta. Misalnya hukum rimba, siapa yang kuat secara fisik akan memenangkan pertarungan. Semakin kuat binatang, jumlah populasinya semakin sedikit dan tidak mudah berkembang biak. Hukum alam tampak pula pada pola hubungan mata rantai makanan. Binatang pemakan akan lebih sedikit jumlahnya daripada binatang yang dimakan. Sehingga bila salah satu mata rantai makanan mengalami kerusakan akibat ulah manusia akan mengganggu sistem keseimbangan alam. Sedangkan bencana alam yang bersifat alamiah (force major) atau di luar kekuatan manusia pada galibnya merupakan hukum alam pula, yakni proses seleksi alam menuju keseimbangan alam (harmonisasi).

 

Pada tahap kesadaran jasad ini tidak ada nilai baik dan buruk. Prinsip kebenaran manakala segala sesuatu berjalan sesuai hukum atau kodrat keseimbangan alam lahir, bukan kebenaran sejati yang ada dalam alam batin. Sekalipun membunuh, binatang tidaklah bersalah, karena ia hanya mempertahankan wilayahnya, atau demi memenuhi kebutuhan perutnya. Setara dengan perbuatan bayi mengencingi jidat presiden bukanlah pelanggaran norma hukum dan norma sosial. Karena kesadaran bayi sepadan dengan kesadaran hewani atau orang hilang ingatan, yakni sebatas kesadaran jasad dan  tentunya belum berada dalam koridor konsekuensi norma baik dan buruk. Bayi dan hewan tidak memiliki tanggungjawab sebagai konsekuensi atas kesadaran jasadnya, lain halnya dengan kesadaran akal-budi manusia dewasa. Sudah menjadi kodrat atau rumus alam bahwa semakin tinggi kesadaran makhluk hidup, akan membawa dampak pada tanggungjawab lebih besar pula.

 

Kesadaran Akal Budi

Setingkat lebih tinggi dari kesadaran jasad adalah kesadaran akal-budi atau rasio. Kesadaran akal budi berkaitan erat dengan proses pembelajaran dan sosialisasi (pendidikan). Pada usia tertentu seorang bayi akan mulai belajar memanggil ibunya, ayahnya, bisa tersenyum dan minta susu. Hal itu terjadi karena kesadaran jasadnya telah mengalami transformasi pada kesadaran aka-budi. Ditandai kemampuan akal-budinya merespon rangsangan atau stimulus. Rangsang atau stimulus tak ubahnya data yang akan diproses oleh software akal-budi menggunakan hardware otak. Maka kesadaran akal-budi merupakan kegiatan  ilmiah yang melibatkan pengolahan data-data. Pada tahap ini upaya manusia mengungkap tabir misteri hukum alam sudah lebih maju karena menggunakan kemampuan rasio atau akal budinya. Selanjutnya kesadaran akal-budi dibagi menjadi dua yakni kesadaran dengan metode penalaran rasio (rasionalisme) dan pembuktian secara empiris (empirisisme).

 

1. Kesadaran Nalar

Sejarah filsafat Barat mencatat ada dua aliran pokok dalam lingkup epistemologi. Pertama, idealism atau rasionalism (Plato), suatu aliran pemikiran yang menekankan pentingnya peranan akal, idea, category, form, sebagai nara sumber ilmu pengetahuan. Tingkat kesadaran diri akan suatu nilai kebenaran diperoleh melalui kemampuan penalaran rasio saja dalam arti mengandalkan kekuatan logika. Kesadaran akan bertambah secara kuantitas bilamana suatu fenomena yang empiris dapat diterima akal atau memiliki sistematika pemikiran yang logis. Dengan ketentuan ini fenomena sudah cukup dianggap nilai kebenaran walau terkadang bersifat parsial. Kelemahan kesadaran rasionalisme  adalah mensyaratkan kita tidak cukup bekal (nggawa latu) sebagai alat komparasi atau landasan silogismenya. Rasionalisme dalam menjelaskan realitas berdasarkan atas kategori-kategori akal saja. Aristoteles sebagai penerus Plato melakukan pendekatan realisme menemukan alat ukur yang disebut organon. Prinsip organon mampu menjelaskan segala sesuatu yang ada (fenomenon). Namun Organon sebagai metode pengajaran atau penjelasan yang bersifat deskriptif belum mampu melakukan eksplanasi secara mendalam. Pada akhirnya dengan metode tersebut Aristoteles menyadari tidak mampu bertindak lebih banyak terutama dalam upaya menjelaskan eksistensi di luar diri (being) yang melampaui akal-budi manusia.

 

Kesadaran akal-budi bertujuan mengungkap sisi kebenaran akan sesuatu hal yang rasional, realis, dan empiris. Namun kebenaran dalam scope kesadaran ini masih bersifat kebenaran koherensi. Yakni kebenaran dapat diketahui jika ada suatu pernyataan atau premis kemudian diikuti oleh premis yang lain yang mendukungnya. Dari dua premis ini kemudian dapat ditarik kesimpulan (conclusion) sehingga menjadi kebenaran kesimpulan yang sesuai dengan sistematika rasio manusia (logic).

 

2. Kesadaran Empirisisme

Sebagai jawaban atas kelemahan Aristoteles dengan prinsip Organon selanjutnya ditemukan alat ukur lain yang ditemukan Francis Bacon yakni Novum Organum. Bagi Bacon kebenaran sesuatu itu tidak boleh hanya dijelaskan saja tetapi harus dilakukan pembuktian empiris melalui eksperimen. Di dalamnya harus ada proses menjadi. Hal itu memicu kesadaran empiris dengan metode eksperimentasi. Dalam perkembangannya empiricism disebut juga realism yaitu mazab yang lebih menekankan peran indera jasad sebagai sumber sekaligus alat memperoleh pengetahuan. Kedua aliran tersebut lahir di Yunani pada tahun 423-322 SM. Selain kedua aliran tersebut masih ada beberapa aliran lain di antaranya, kritisisme atau rasionalisme kritis, positivisme, fenomenologi dan lain-lainnya. Kesemuanya lahir setelah masa renaissance abad pertengahan di Barat.

 

Dalam kesadaran empiris prinsip kebenaran dipahami sebagai kebenaran korespondensi. Yakni kebenaran setelah dilakukan cross-chek antara pernyataan dalam ide atau gagasan, dengan realitas faktual yang ada. Misalnya garam itu asin, menjadi kebenaran bila kita sudah melakukan pembuktian dengan mencicipi rasa garam.

 

Pada tahap ini spiritualitas yang berhasil dibangun baru pada tahap sekulerisme. Semua hukum alam, sains dan teknologi dicapai manusia melalui pengalaman empiris. Para penganutnya  disebut mazab empirisisme. Kesadaran diperoleh hanya melalui instrumen akal-budi dan indera jasad semata. Konsekuansinya, religi dan sistem kepercayaan serta hukum-hukum alam haruslah dapat diterima dalam batas kemampuan akal-budi dan indera jasad semata.

 

Dalam perkembangan selanjutnya kedua metode pencari kesadaran (kebenaran) di atas dirasakan masih sangat relatif apalagi dalam upaya mencapai kesadaran sejati dirasakan masih teramat jauh karena masing-masing pendekatan terdapat kelemahan secara signifikan.

 

Dinamika Kesadaran A La Barat

Sejenak kita flash back, sejak ditemukan filsafat sebagai induk dari segala ilmu pengetahuan manusia untuk meningkatkan kesadaran atau mencari kebenaran. Lahir perpaduan antara cabang filsafat empirisisme dengan rasionalisme yang menuntut eksperimen sebagai upaya verifikasi kebenarannya. Sejak itu sains dan teknologi berkembang, filsafat menemukan cabang-cabang keilmuannya secara luas. Orang mulai mengenal metode meraih kesadaran akal-budinya melalui filsafat ontologi, ephistemologi, dan aksiologi, tiga langkah metodis yang saling berkorelasi sebagai pisau pengupas rahasia hukum alam yang belum terkuak. Epistemologi merupakan pembahasan mengenai bagaimana kita mendapatkan pengetahuan : apakah sumber pengetahuan? Apakah hakikat, jangkauan dan ruang lingkup pengetahuan? Apakah manusia dimungkinkan untuk mendapatkan pengetahuan? Sampai tahap mana pengetahuan yang mungkin untuk ditangkap manusia ?

 

Epistemologi mempunyai persoalan pokok secara garis besar terbagi dua. Pertama, persoalan tentang apa yang kelihatan (phenomena/appearance) Apakah sumber pengetahuan? Dari mana sumber pengetahuan yang benar itu datang? Bagaimana cara diketahuinya? Apakah sifat dasar pengetahuan?. Kedua, versus hakikat (noumena/essence): Benarkah ada realita di luar pikiran kita? Apakah kita mengetahuinya?

 

Penggabungan kedua metode tersebut membuat suatu kemajuan pesat di bidang kowledge pada zaman renaissance. Ilmu fisika, kimia, biologi, matematika, ekonomi mengalami perkembangan sangat pesat. Hal itu menjadi prestasi besar kesadaran manusia mampu membaca dan mengungkap rahasia-rahasia hukum/rumus/kodrat alam yang masih tersimpan rapat-rapat sebelumnya. Sesuatu yang pada abad-abad sebelumnya dianggap tidak masuk akal, bertentangan dengan hukum alam, pada masa tersebut menjadi sangat rasional, masuk akal dan tak terbantahkan sebagai wujud temuan baru akan hukum-alam.

 

Begitulah manusia di belahan Barat bumi dalam dinamika kesadaran dan menemukan hakekat/essence kehidupan (noumena) di jagad raya ini. Manusia selalu berusaha menjabarkan apa sesungguhnya alam semesta ini dan bagaimana sesungguhnya ia terjadi. Planet bulan diketahui memiliki jarak yang sangat jauh dengan bumi, pada zaman dulu pergi ke bulan dianggap hal yang mustahil atau melawan kodrat/hukum alam. Anggapan pesimis tersebut merupakan bentuk keterbatasan kesadaran akal budi dalam menterjemahkan rumus atau hukum alam. Sekalipun hal yang bersifat kasat mata wadag (fenomena) toh tugas menterjemahkan hukum alam sangat rumit dan teramat sulit. Namun bila diperhatikan begitu manusia mampu mengungkap rahasia ilmu atau rumus alam semesata tiba-tiba kita supraise ternyata manusia mampu seolah “melawan kodrat” hukum alam. Hanya dengan bekal kurang lebih 300 Milyar Rupiah anda sudah dapat menikmati piknik ke bulan.

 

Penemuan Bacon meskipun efeknya sangat luar biasa namun menemukan keterbatasan pula ketika berhubungan dengan nilai-nilai, kematian, jiwa, roh, kenyataan yang paradoks, Tuhan, realitas yang transenden serta kenyataan yang tidak bisa dieksperimentasi atau dibawa ke laboratorium. Maka Novum Organum tidak mampu menjawabnya.

 

Keterbatasan Kesadaran Akal Budi :

Kesadaran tinggi (high consciuousness) diperlukan untuk mengetahui noumena, berupa realitas hakekat atau essence. Dalam rangka membangun kesadaran tinggi pengetahuan akal budi kemampuannya sangat terbatas karena terdapat berbagai kelemahan mendasar. Paling tidak dapat dikemukakan tiga alasan berikut. Pertama, sebatas pengetahuan kognitif (cognitive science). Kesadaran akal-budi semata-mata sebagai bagian dari fungsi otak yang kemudian berkembang (emerge). Kesadaran dalam pendekatan ini mengatakan : “…dipandang sebagai berkembanganya jaringan-jaringan yang terintegrasi secara hirarkis. Kesadaran adalah sesuatu yang bertumbuh dari kompleksnya jaringan yang saling terhubung di dalam otak manusia. Kesadaran yang dihasilkan adalah bersifat obyektif atas apa yang bisa dilihat dengan indera atau fenomena. Kesadaran model ini sering digunakan untuk menjelaskan akan kejadian alam yang di dalamnya mengandung rangkaian hukum sebab-akibat. Namun kita harus menyadari bahwa semua data-data sangat terbatas dengan apa yang dapat ditangkap oleh indera jasad.

 

Kedua, sebatas penafsiran subyektif. Melalui instrospeksionisme (introspectionism). Di dalam pandangan ini kesadaran dipandang sebagai kesadaran orang pertama yang tertuju pada sesuatu obyek di luarnya. Kesadaran lantas dilakukan dengan cara penafsiran. Penafsiran terhadap realitas didasarkan pada kesadaran langsung yang muncul dari pengalaman sehari-hari dan dialami sendiri dan bukan dari pengamatan obyektif orang ketiga. Kesadaran akal budi pada taraf ini belum mampu menjawab akan energi metafisika yang melampaui fisika.

 

Ketiga, bersifat relative-obyektif. Dalam disiplin sosiologi terdapat  pendekatan psikologi sosial. Pendekatan ini melihat kesadaran sebagai sesuatu yang tertanam pada jaringan makna kultural tertentu. Dengan kata lain kesadaran adalah produk dari sistem sosial yang ada di dalam suatu masyarakat. Sebagai contoh misalnya teori marxisme dan generasinya (marxianism: sosialisme, komunisme leninisme dan stalinisme). Kapitalisme, konstruktivisme, dan hermeneutika kultural. Semua pendekatan ini berakar pada satu asumsi bahwa kesadaran tidaklah terletak melulu di kepala individu melainkan ditentukan oleh kultur sosial-politik-ekonomi masyarakat. Masih dalam perspektif sosiologis sistem kepercayaan masyarakat (agama, ajaran, sistem nilai, kebiasaan, adat-istiadat, dan tradisi) merupakan bagian dari sistem budaya. Sekalipun dianggap sebagai bentuk kesadaran tinggi (spiritual) namun nilai-nilai religi tidak lepas dari jaringan makna kultural tertentu. Dengan kata lain masih berada dalam lingkup relative-obyektif. Hal ini dapat dilihat dari istilah dan bahasa yang terdapat pada kalimat-kalimat suci, serta ritual-ritual atau kegiatan seremonial keagamaan yang kental dengan sistem budaya tertentu. Termasuk nilai-nilai sakral dan mistisnya tampak berkaitan dengan legenda dan sejarah nenek-moyang masyarakat tertentu berupa warisan sistem religi primitif animisme dan dinamisme.

 

KESADARAN INTUITIF

Menjawab kelemahan Bacon di atas, seorang filsuf P.D. Ouspensky memperkenalkan alat ukur baru yang disebut Tertium Organum. Yakni kebenaran yang bersifat intuitif yang merangkum keduanya, tesisnya bahwa kenyataan itu harus rasional dan harus dieksperimentasi. Namun tidak berhenti di situ saja karena di dalamnya akan terjadi proses perkembangan atau evolusi kesadaran menuju kesadaran tingkat tinggi (higher consciuousness) untuk memperoleh kenyataan tingkat tinggi (higher reality). P.D. Ouspensky menyebut temuan metodenya dengan berbagai istilah: Mistycal Locic, Extase Logic, Paradoxical Logic. Sebuah metode sebagai upaya yang pasti menuju kebenaran kenyataan yang esensial (noumena). Tampaknya Ouspensky memiliki kesadaran bahwa realitas di luar rasio belum tentu sebagai sesuatu ke-tidakbenar-an. Bisa jadi hanyalah ketidak-tahuan rasio manusia semata sehingga seseorang seyogyanya membuka diri pada hal-hal yang terkesan irasional sekalipun. Pemikiran Ouspensky mengajak kita agar selalu berpositif thinking dalam memandang segala sesuatu yang masih menjadi tanda tanya besar yang seolah tidak masuk akal atau non-sense. Dengan postulat bahwa manusia itu lebih banyak yang belum diketahui daripada yang sudah diketahui mengenai apa yang terjadi dalam jagad raya. Positive Thinking harus dibarengi dengan sikap ragu-ragu. Namun bukanlah ragu-ragu yang menyepelekan, tetapi ragu-ragu agar menjadi tahu (skeptisisme). Dengan kata lain, Ouspensky secara tidak langsung mengatakan orang yang merasa paling tahu atau merasa diri telah mengetahui banyak hal sesunggunya ia orang yang tidak banyak tahu. Mafhum lah kita mengapa sikap para filsuf besar Yunani tampak paradoksal dengan mengatakan bahwa; semakin banyak tahu, justru dirinya merasa semakin banyak yang tidak diketahuinya.

 

Teori intuisi menyebutkan bahwa intuisi atau pengilhaman adalah semacam penglihatan yang amat tajam. Karena itu penulis-penulis dilihat sebagai seniman yang memiliki kemampuan berimajinasi atau mengembangkan perasaannya.  Sehingga mereka dianggap genius-genius dalam spiritual. Sementara itu Pengertian intuisi menurut Webster Dictionary adalah kemampuan manusia untuk memperoleh pengetahuan atau wawasan langsung tanpa melalui penalaran dan observasi terlebih dahulu. Senada dengan itu menurut psikolog sosial dan sekaligus pengikut Guru Besar Psikologi Daniel Kahneman pada Princeton University, David G. Myers (Intuition; Its power and perils; 2002) pemikiran intuitif itu layaknya persepsi, sekelebat gambaran, dan tanpa usaha. Kalimat Kahneman yang menjadi pedoman Myers adalah ; ….kami mempelajari berbagai intuisi, beragam pemikiran dan preferensi yang mendatangkan pikiran secara cepat tanpa banyak refleksi.

 

Berangkat dari kesadaran betapa sulitnya membuat suatu teori dalam ranah intuitif yang banyak mengandung misteri kehidupan, lebih lanjut Ken Wilber (dalam: An Integral Theory of Consciousness, 1997) menyarankan agar melakukan pendekatan secara integratif. Setidaknya menempuh dua langkah berikut; Pertama penelitian yang berkelanjutan di berbagai pendekatan yang sama-sama ingin memahami fenomena kesadaran manusia. Karena disadari bahwa eksistensi kesadaran adalah suatu enigma, yakni sesuatu yang misterius. Suatu ke-ada-an di balik realitas fisik (metafisika), beyond side. Masing-masing pendekatan yang telah dijabarkan sebelumnya mampu memberikan sumbangan untuk memahami enigma ini. Setiap pendekatan penting, dan layak mendapatkan dukungan lebih jauh untuk mengembangkan penelitiannya. Saran Wilber sangat bijaksana, namun demikian, pendekatan integral ini lebih terasa sebagai himbauan moral saja. Ia tidak mengkonsep secara tegas dalam tataran aksiologi sebagai terobosan ilmu pengetahuan.

 

Dasar manusia, tak pernah merasa puas akan hasil pencapaiannya maka dikemukakan lagi pendekatan yang lebih canggih untuk menggali kemampuan intuisi manusia. Disebut sebagai teori energi-energi halus (subtle energies). Di dalam pendekatan ini, hipotesis  penelitian dilakukan dengan berpijak pada asumsi atau pengandaian, bahwa ada sesuatu yang disebut energi kehidupan yang melampaui fisika. Energi ini mempengaruhi kesadaran dan perilaku manusia secara signifikan. Energi ini memiliki banyak nama lain, seperti tenaga dalam, aura, prana, ki, dan chi. Wilber secara sederhana melihat bahwa energi kehidupan ini merupakan penghubung antara dunia luar yang bersifat material dengan kesadaran manusia, dan sebaliknya, yakni dunia kesadaran manusia yang tertuju pada dunia luarnya.

 

Meredam Arogansi Ilmiah

Jika dilihat sekilas beberapa pendekatan di atas terlihat sangat erat dengan unsur mistik, sehingga tidak jarang kadar ilmiahnya diragukan. Akan tetapi, paling tidak Wilber menegaskan bahwa fenomena kesadaran itu tidak melulu ilmiah, tetapi merupakan suatu misteri. Maka pendekatan apapun sebenarnya bisa membantu kita untuk memahaminya. Dalam hal ini arogansi ilmiah sedapat mungkin harus dicegah. Saran Wilber tersebut patut dijadikan warning, betapa pendekatan ilmiah yang bertumpu pada akal dan paca indera saja seringkali justru membatasi kemampuan manusia dalam mengungkap misteri kehidupan. Hegemoni arogansi ilmiah  justru membuat manusia teralienasi dengan ke-ada-an misteri kehidupan yang sejatinya. Sama halnya dengan statemen-statemen “orang suci” yang telah menghegemoni kesadaran intuisi umat manusia dengan doktrin yang menciutkan hati. Ironis sekali, sebuah kekeliruan fatal manusia karena ketidakpercayaan akan kemampuan intuisinya sendiri, hanya karena merasa rasio akal-budi adalah segalanya. Secara moral agama sikap tersebut juga menafikkan intuisi sebagai anugrah Tuhan pada diri manusia. Sebaliknya, siapaun yang tertarik mengembangkan intuisi harus meredam arogansi ilmiah termasuk arogansi dogma-dogma, lalu membuka diri pada hal-hal yang ada di luar rasio atau akal-budi kita. Jika rasio anda meragukan daya kerja intuisi –bukanlah keputusan yang tepat– bisa jadi hal itu semata-mata karena akal-budi dan rasio belum terbiasa menerima serta menyaksikan sendiri kebenaran intuitif yang ada (being) di luar fikiran kita sebagai kebenaran esensial noumena.

 

Benar kalimat nenek-moyang bangsa kita, Nggawa latu adadamar. Maka ada satu hal yang harus kita sadari sebagai modal utama untuk membuka kesadaran intuitif kita. Yakni, adanya kesadaran bahwa kecenderungan rasio manusia yang sulit menerima sesuatu yang baru dan terlalu rumit untuk dicerna akal-budi, sekalipun hal-hal bersifat empiris dan rasional bagi orang lain yang telah memahaminya. Terlebih lagi hal-hal bersifat hakekat yang abstrak dan gaib. Hal ini disebabkan kurangnya pengalaman pribadi, dan informasi yang lengkap serta sarana pembanding lainnya, sebagai data komparatif yang akan diolah rasio.

 

Kesadaran Intuisi Sebagai Sumber Kebenaran

Sekalipun gaib/abstrak, daya kerja intuisi dapat dibuktikan secara logic dan empiris. Hanya saja pembuktian terencana dan empiris lebih sulit dilakukan. Karena pada umumnya intuisi tidak terkelola dengan baik sehingga daya kerjanya hanya bersifat spontanitas saja. Pembuktiannya juga lebih sering bersifat (seolah-olah) kejadian spontanitas sehingga dianggap kejadian yang “kebetulan” yang tidak ada korelasinya.  Seorang enterpreneur sejati, seniman dan orang-orang sukses kadang menggunakan intuisinya untuk memilih mana orang yang tepat sebagai partner, mencermati peluang bisnis dan menciptakan kesempatan emas untuk membangun sebuah usaha. Disiplin ilmu menjadi sekedar alat untuk menggaris bawahi atau menguatkan kebenaran intuisinya di samping sebagai alat pembuktian secara obyektif. Intuisi adalah awal dari kesadaran kita sekaligus menjadi jurus untuk membuka jalan mana yang tepat dan benar untuk dipilih.

 

Berbagai tradisi intelektual memperkenalkan teknik mengolah intuisi yang bersifat kontemplatif. Dalam pandangan ini kesadaran berada pada tingkatan yang lebih rendah dari yang seharusnya bisa dicapai manusia. Untuk meningkatkan kesadarannya orang perlu melakukan praktek meditasi dan yoga. Kesadaran yang sesungguhnya hanya dapat dicapai jika orang melakukan praktek tersebut secara konsisten. Tak puas hanya dengan melakukan kontemplasi, terdapat pendekatan Psikologi Perkembangan. Pendekatan ini memandang kesadaran bukan sebagai sesuatu yang tunggal tetapi sebagai dinamika yang terus berkembang di dalam proses. Setiap tahap di dalam proses tersebut memiliki perbedaan yang substansial dan harus dianalisis menurut kekhususannya masing-masing. Pendekatan ini juga menyentuh perkembangan-perkembangan unik di dalam diri manusia berupa kemampuan supernatural. Kemampuan ini dianggap sebagai fungsi kognitif, afektif, moral, dan spiritual yang berada di level yang lebih tinggi.

 

Contoh Bekerjanya Intuisi

Intuisi adalah hal yang sepele namun tak bisa dianggap sepele. Karena melalui intuisi pula manusia mampu meraih kesuksesan. Dengan intuisi pula manusia kadang berhasil untuk mengungkapkan rahasia alam dan kehidupan. Betapa dahulu para ilmuwan diperingatkan jika metode berkembang biak makhluk hidup melalui cloning adalah sebuah ide atau gagasan non-sense dan kontroversial karena bertentangan dengan norma agama serta dianggap bertentangan dengan rumus/kodrat Tuhan (baca: kodrat alam). Namun demikian riset dan ujicoba tak pernah berhenti hingga al hasil benar-benar membuktikan bila makhluk hidup dapat berkembang biak melalui proses pembiakan/penggandaan unsur genetika  milik sendiri.

 

Sekedar contoh proses diperolehnya kebenaran intuisi terdapat dalam beberapa contoh kasus berikut:

 

Pada tanggal 1 bulan Mei 2006, sewaktu duduk berbincang dan diskusi bersama kawan-kawan, istri tiba-tiba berteriak histeris sambil terkesima, secara tidak sengaja melihat seperti kelebatan gambaran (view) seolah melihat “layar tancap” yang berisi “film” kejadian guncangan gempa dahsyat sekali. Dalam kelebatan tersebut sekilas tampak papan penunjuk arah tertera tulisan Ke Jl. Parangtritis, Ke Bantul, Klaten, Yogyakarta. Sehari kemudian jam 18.00 bayangan itu muncul lagi, namun kali ini sekelebat tertera tanggal “27”. Dalam gambaran itu tampak seolah gempa terjadi waktu remang-remang, tidak jelas apakah pagi atau sore hari. Ternyata bayangan itu benar-benar terjadi tanggal 27 Mei 2009. Antara tanggal 1 mei hingga tanggal 26 Mei, status bayangan tersebut belumlah sebagai kebenaran intuisi. Namun ketika gempa benar-benar terjadi persis tanggal dan harinya, barulah bayangan itu menjadi kebenaran intuisi.

 

Dalam alur demikian, intuisi diakui sebagai metode pencari kebenaran, sebab masih tetap membutuhkan verifikasi atau pembuktian sebagai alat pengujian kebenarannya. Namun berbeda dengan metode ilmiah lainnya karena dalam metode intuisi kita tidak dapat mendominasi pembuktian intuisi. Posisi kita sebagai obyek intuisi sangatlah  determinan, hanya menunggu bukti itu terjadi dengan sendirinya. Selain itu pembuktian empiris intuisi tidak bersifat instan, terkadang memakan waktu cukup panjang melibatkan beberapa generasi usia manusia, rentang waktunya bisa mencapai puluhan hingga ratusan tahun ke depan. Artinya, intuisi menjadi kebenaran setelah menunggu puluhan hingga ratusan tahun yang akan datang. Lamanya pebuktian menjadikan intuisi seolah hanya sebagai omong kosong belaka.

 

Contoh lain misalnya; dalam situasi dan kondisi yang teramat darurat anda harus mengambil keputusan yang sangat fital. Tidak ada waktu berlama-lama berfikir, tiba-tiba hati anda tergerak, atau bahkan seolah mendengar “bisikan gaib”, dan hati terasa menemukan kemantaban memilih salah satu jalan keluarnya. Keputusan tersebut lebih cepat dibandingkan dengan proses berfikir anda sendiri. Setelah anda mengikuti suara hati dan “bisikan” tersebut, di kemudian hari anda benar-benar membuktikan sendiri sebagai keputusan yang paling tepat. Saya yakin, para pembaca yang budiman pernah mengalami kejadian serupa.

 

Bekerjanya intuisi kita biasanya dimulai dari kasus-kasus sederhana. Sebagai contoh misalnya: anda tiba-tiba merasakan keinginan kuat dari dalam lubuk hati untuk menelpon teman anda yang lama tak ada kabar berita. Setelah anda menelpon ternyata teman anda sedang mengharapkan bantuan anda. Contoh lain misalnya anda tak tahu entah alasan apa namun merasa ingin sekali kembali ke rumah. Ternyata sampai di rumah anda mendapati seorang pencuri mencoba masuk ke rumah anda. Anda bebas mengartikan intuisi anda sebagai ilham, ataukah nurani, bisikan gaib, karomah, wangsit, laduni atau sasmita. Ilustrasi yang lain, misalnya anda sedang memikirkan seseorang, tiba-tiba orang yang bersangkutan menelpon atau mengunjungi anda. Jika anda mengelola intuisi bukanlah hal yang sulit untuk menggali potensi besar anda yang masih tersimpan. Tidak mengherankan bila suatu waktu anda dapat menyaksikan warna-warna metafisik berupa warna-warna aura seseorang hanya dengan mata wadag anda. Lebih dari itu anda dapat menjawab teka-teki (enigma), semakin mudah menyaksikan eksistensi gaib (noumena) di sekitar anda.

 

Semua masih dalam lingkup daya kerja instrumen jiwa yang bernama intuisi disebut pula six-sense. Alat detektor makhluk halus yang dulu dianggap mustahil diciptakan, akhir-akhir ini manusia-manusia di negara-negara maju seperti Jepang, Jerman dan Amerika dengan pemberdayaan intuisinya berhasil memperoleh temuan baru (discovery) dengan ditemukan alat pendeteksi hantu atau roh. Di negara-negara maju dengan bimbingan intuisi satu misteri kehidupan telah berhasil diungkap bersama teknologi modern. Bahkan apa yang dilakukan para sastrawan dan pujangga nusantara di masa lalu berhasil membuat prediksi-prediksi besar dan satu demi satu sudah terbukti merupakan metode yang jauh lebih canggih dari alat-alat dan metode ilmiah paling kontemporer sekalipun. Hal itu menunjukkan kesadaran tinggi manusia (higher consciuousness) tidak sekedar spontanitas semata, namun semakin dapat dibuktikan secara ilmiah dan memenuhi syarat menjadi kenyataan obyektif yang diakui sebagai salah satu metode memperoleh kebenaran.

 

Pertanyaannya; Mungkinkah suatu saat ditemukan kamera canggih yang dapat mengambil gambar wujud roh ? Tidak tertutup kemungkinan ! Mungkin sudah menjadi kodrat/rumus Tuhan bahwa perkembangan kesadaran intuisi  (batin) manusia berkembang lebih pesat jauh meninggalkan kesadaran akal-budi.

 

Dari contoh-contoh di atas tampak bahwa intuisi bekerja secara misterius,  kesadarannya dapat melampaui kecepatan kesadaran akal-budi. Pembuktiannya seringkali tidak bersifat instan. Sehingga kebenaran intuitif kadang sulit diterima akal-budi. Sekalipun menolak intuisi suatu waktu anda dipaksa juga harus mengakui intuisi anda sendiri setelah terjadi peristiwa spontan sebagai pembuktian tak terbantahkan. Lain halnya bagi siapa saja yang sudah terbiasa mengalami dan membuktikan kebenaran intuisi yang dulu berada di luar fikiran menjadi biasa dan tidak aneh lagi. Betapa intuisi mampu “memaksa” alam semesta untuk membuka segenap enigma sebagai noumena, kebenaran esensial yang terjadi di luar kesadaran rasio manusia.

 

Pemberdayaan Intuisi a la Timur

Intuisi sering bersifat spontan disebut pula sebagai given (anugrah dari Tuhan) yang kedatangannya tak dapat kita jadwalkan. Meskipun demikian intuisi dapat dikelola agar dapat dikendalikan dan diatur kapan kita ingin memanfaatkan intuisi. Upaya ini berfungsi mengubah intuisi spontan menjadi kesadaran tetap.

 

Javanese Tradition

Manusia memiliki kecenderungan ontologis untuk selalu berupaya mencapai kesempurnaan dengan mengetahui kasunyatan (kebenaran sejati). Salah satu upaya tidak saja bersifat rasional (akal-budi) dan empiris (pengalaman jasad) namun merambah dalam unsur rasa di luar jasad (six-sense). Dengan mengasah intuisi atau  pemberdayaan indera (ke-enam) sebagai indera perasa kita yang ada dalam rasa sejati (bukan indera perasa jasad). Setiap orang memiliki rasa sejati sebagai indera ke-enam (six sense). Namun demikian six sense kita ibarat masih terbungkus kulit yang tebal. Untuk memberdayakan intuisi maka indera ke-enam terlebih dahulu harus dikupas “bungkus”nya yang bermakna nafsu negatif. Hampir senada, Dr. A Ciptoprawiro (dalam bukunya: Filsafat Jawa; 1986) mencoba menjelaskan intuisi dengan mengatakan kesadaran intuitif melibatkan instrumen dasar manusia berupa perasaan & pengetahuan.

 

Perlu saya tegaskan di sini dalam konteks perasaan pengetahuan tersebut harus dibedakan dengan perasaan panca indra. Perasaan pengetahuan merupakan perasaan di luar panca indera jasadiah. Dalam spiritualitas Jawa disebut sebagai rahsa sejati atau rasa jati. Untuk mempermudah penggambarannya dapat diperbandingkan dengan arti kata tela’ah, atau berfikir dengan hati. Yakni berfikir secara intutif, dalam terminologi Jawa dikenal sebagai makna dalam ungkapan menggalih (analisa menggunakan rasa). Dalam suasana yang rumit atau saat menghadapi suatu persoalan berat, orang Jawa sering mengatakan, akan melakukan ngenggar-enggar penggalih. Sebagai sebuah cara yang akan meningkatkan kesadaran aku kepada kesadaran pribadi. Kesadaran aku atau kesadaran rasa sejati tidak bersifat statis tetapi dapat berubah dinamis apabila diri kita melakukan upaya-upaya peningkatan kesadaran.

 

Tradisi Jawa mengenal tata cara dan menejemen intuisi yang dapat diumpamakan mengupas bungkus yang menutupi indera ke-enam kita. Yakni antara lain dengan cara semedi, maladihening, mesu budi, tarak brata, tapa brata, dan laku prihatin. “Bungkus” adalah kiasan untuk menggambarkan nafsu negatif atau keinginan jasadiah. Setelah nafsu negatif “dikupas” kemudian akan muncul sensitifitas rahsa sejati, yakni berupa indera ke-enam kita yang menjadi “mata tombak” mengungkap kebenaran melalui intuisi. Nenek-moyang bangsa kita telah menemukan dan memberdayakan intuisi ini sejak zaman animisme dan dinamisme 1500-100 SM jauh sebelum semua agama-agama “impor” masuk ke bumi nusantara. Tak bisa dipungkiri daya jangkau intuisi mampu mencapai ruang-ruang gaib dengan menyaksikan noumena, berbagai eksistensi metafisika nan mistis. Justru dalam wahana ruang lingkup mistis inilah intuisi dapat berkembang dengan pesat. Hingga sekarang metode intuisi telah mengalami kemajuan sangat pesat khususnya di dalam tradisi dan kebudayaan Jawa yang kental akan mistisism. Inilah sejatinya apa yang disebut para ahli spiritual Jawa sejak era sebelum Majapahit sebagai pemberdayaan rahsa sejati dengan cara: nyidhem rahsaning karep, murih jumedule kareping rahsa. Mengendalikan nafsu, agar intuisi menjadi tajam (waskitha). Betapa pentingnya mengendalikan nafsu sampai-sampai dalam segala lini kehidupan tradisi Jawa selalu disipkan pepéling (pengingat) termasuk dalam tradisi kesenian  tembang terdapat gaya pangkur. Pangkur bermakna nyimpang såkå piålå, mungkúr såkå nafsu dur angkårå.

 

Dalam tradisi Jawa keberhasilan mengolah intuisi dapat dilihat pada kewaskitaan para Pujangga kita yang mampu menjadi sastrawan, seniman dan futurolog masyhur seperti ; KGPAA Mangkunegoro IV, Raden Ngabehi Ranggawarsita, P Jayabaya, RM Sastra Nagara, Mbah Ageng (Ki Metaram) Juru Nujum Sri Sultan HB IX, KPH Cakraningrat dan masih banyak lagi. Di negara barat seperti Nostradamus, Jucelino Noberga da Luz dan Franciscoshabiz (Brazilia), John Naisbitt, Suku Bangsa Maya dll. Berbagai ajaran spiritual Jawa bertumpu pada kekuatan intuisi masing-masing individu. Individu dapat mengembangkan sendiri-sendiri semampunya. Sehingga pencapaian hasilnya berbeda-beda. Ahli spiritual Jawa tidak mengenal kasta atau derajat pangkat melainkan dapat dicapai siapapun yang “gentur laku” mulai dari wong cilik, rakyat biasa, petani, seniman, pandhita, usahawan, hingga bangsawan. Namun biasanya olah spiritual bangsawan masa lalu lebih terkelola secara rapi dan terorganisir. Hingga sekarang Kraton masih eksis berfungsi sebagai cagar budaya sekaligus menjadi centrum cagar spiritual hasil “olah batin” para leluhur bumi nusantara.

 

Pada saat ini ilmu yang tersimpan di dalam kraton telah dipublikasikan melalui berbagai gubahan, buku-buku kajian budaya dsb. Paling tidak terdapat suatu nilai ajaran yang penting diperhatikan yakni prinsip dalam spiritual Jawa memandang bahwa perbedaan pemahaman spiritual menjadi hal yang sangat lazim dan ditoleransi. Dalam tradisi Kejawen tidak dikenal kitab suci, nabi, habib, orang suci dsb karena adanya pemahaman bahwa masing-masing orang telah dibekali kemampuan intuitif sejak lahir sebagai talenta untuk menemukan kebenaran sejati. Lagi pula ajaran spiritual Jawa membahas masalah esensi atau hakekat yang berada dalam ruang universalitas nilai. Tidak diperlukan pelembagaan sebagaimana agama-agama di muka bumi. Karena pelembagaan akan beresiko fragmentasi, terkotak-kotak terbatas dalam ruang yang sempit. Konsekuensinya adalah luasnya ruang spiritual dalam wahana batin terjebak pada ruang fisik yang sempit dan penuh keberagaman jasad.

 

Dalam tradisi spiritual Jawa dikenal istilah ilmu padi, semakin tua semakin berisi, dan semakin merunduk. Disebut juga ngelmu tuwa, yang berhasil meraihnya disebut “uwong tuwa” atau sesepuh. Yang tua bukan fisik atau usianya tetapi ilmunya atau ngelmune tuwa atau orang yang tinggi ilmunya. Maka sejatinya orang yang berilmu tinggi justru semakin rendah hati, berlagak seolah bodoh (mbodoni), namun tetap sopan dan santun berhati-hati dalam berbuat dan berucap. Jika berhadapan langsung pun  kadang justru tampak bodoh tak bisa ditebak, misterius, tidak bisa disangka-sangka dan diduga-kira ketinggian falsafah hidupnya.

 

Bagi yang enggan atau tidak sempat mengolah intuisi bukan berarti gagal total, selama ia masih mau membuka diri dan selalu berpositif thinking. Hanya saja ia tidak dapat menyaksikan langsung kedahsyatan eksistensi beyon side, eksistensi yang ada di luar akal-budi kita (noumena). Setiap orang sebenarnya mudah mengembangkan intuisi dalam diri.  Asal mau membiasakan diri ; memperhatikan, mencermati, dan merasakan getaran dalam hati paling dalam, yang tak bisa dipungkiri atau ditolak. Intuisi mengirim getaran sinyal ke dalam hati pada detik-detik pertama, selanjutnya adalah imajinasi yang akan mendominasi akal budi kita. Imajinasi tidak bisa dipercaya karena memuat segala angan dan khayalan keinginan jasad (rahsaning karep). Sedangkan getaran intuisi dalam hati disebut pula sebagai hati nurani (kareping rahsa).

 

Jika diurutkan cara bekerjanya intuisi adalah sebagai berikut :

rahsa sejati (kareping rahsa) — sukma sejati (guru sejati) — getaran hati (nurani) – intuisirespon otak (imajinasi)

 

Bandingkan dengan kronologi nafsu berikut ini :

obyek yang menyenangkan –- panca indera –- hati -– respon otak (imajinasi atau perencanaan pemenuhan hasrat/keinginan jasad)

 

Kesadaran

Dalam ilmu Jawa dikenal beberapa tingkatan kesadaran manusia. Diurutkan dari bawah yakni; (1) Jasad, (2) akal-budi, (3) nafsu, (4) roh, (5) rasa (indera ke-enam), (6) cahya, (7) atma. Intuisi setara dengan kesadaran urutan ke lima. Dilihat dari tingkat kesadaran ini manusia dibedakan ke dalam dua kelompok: yakni orang pilihan, dan orang awam.

 

Orang Awam (kesadaran lahiriah)

Untuk menunjuk tingkat kesadaran seseorang yang mencapai taraf kesadaran jasad, akal-budi, dan nafsu. Dalam tataran ini seseorang masih dapat memahami nilai sopan santun, kearifan, dan kawicaksanan. Namun seseorang belum sampai pada menyaksikan langsung (nawung kridha) atau wahdatul wujud, sebaliknya pengetahuannya hanya berdasarkan ajaran yang tertulis (teksbook, referensi) dan dari mulut ke mulut, kulak jare adol jare, ceunah ceuk ceunah, serta yang tak tertulis namun masih dapat disaksikan melalui panca indera jasad, misalnya berbagai macam fenomena atau gejala alam. Kesadaran yang melibatkan unsur cipta, rasa, karsa. Namun ketiganya bukanlah pengalaman batin sendiri.

 

Orang Pilihan (kesadaran batiniah)

Untuk memilah seseorang yang telah mencapai kesadaran batin yang meliputi kesadaran jiwa atau kesadaran roh, kesadaran rasa sejati, kesadaran cahya, dan kesadaran atma. Tataran kesadaran ini dalam terminologi Jawa lazim disebut Nawung Kridha atau orang yang berbudi-pekerti luhur, lazim pula disebut orang yang memiliki tingkat spiritual tinggi. Semakin tinggi spiritualitas seseorang berarti tingkat kesadarannya semakin tinggi pula.  Disebut juga sebagai satu mungging rimbagan, yakni orang yang telah mencapai kesadaran spiritual dengan ditandai pencapaian tataran curiga manjing warangka, atau dwi tunggal (loroning atunggil), pamoring kawula Gusti, atau manunggaling kawula Gusti. Dalam agama Budda kurang lebih sepadan dengan orang yang menggapai hakikat Nirvana, sedangkan dalam terminologi Latin sebagai Imago Dei, sementara istilah mistis Arab disebut sajjaratul makrifat yakni orang-orang yang wahdatul wujud. Kesadaran seseorang pada tataran ini dalam memahami hakekat “setan”, surga, dan neraka tidak sama pada umumnya Orang Biasa. Bagi orang pilihan ia akan berani mati sajroning ngaurip (mati di dalam hidup). Artinya nafsu keduniawian atau nafsu jasadiah (rahsaning karep) dimatikan, sedangkan yang hidup adalah rasa sejati (kareping rahsa). Kegiatan ini umpama mengolah lahan gersang menjadi lahan subur bagi tumbuh dan berkembangnya six-sense kita.

 

Beberapa Tipe Orang Pilihan

KRT. Ronggo Warsito dalam karyanya suluk Pamoring Kawula Gusti, berkaitan dengan tingkat kesadaran ini, memilah manusia menjadi tiga tipe yakni :

 

1.Tipe Etis ;

yakni kemanunggalan antara kawula dengan Gusti, hasilnya adalah waskita dan susila anor raga. Orang pilihan tipe etis telah mampu megharmonisasi antara batin dengan perbuatannya. Kemanunggalan manusia setelah melebur ke dalam Zat Tuhan ini digambarkan dalam cerita wayang dengan lakon Wisnu Murti, yakni Prabu Kresna masuk ke dalam tubuh Dewa Wisnu. Atau sebaliknya, Zat Tuhan yang melebur di dalam manusia digambarkan dalam lakon wayang Bimasuci, tatkala Dewaruci merasuk ke dalam tubuh Sena. Penggambaran akan manusia yang menguasai kesadaran triloka yakni alam gaib, kesadaran alam batin, dan alam wadag. Istilah yang digunakan dalam mistis Islam disebut rijalul gaib.

 

2.Tipe Kosmologis ;

yakni olah lahir dan olah batin seseorang melebur dalam kosmos universal dan mengeliminasi egoisme atau individualitas. Orang pilihan tipe kosmos mencapai high consciuousness dengan cara membebaskan diri dari belenggu alam empiris materiil. Tindakan pembebasan dari belenggu alam empiris materiil menuju pada eksistensi transenden. Dalam keadaan ini kesadaran seseorang meningkat  dari kesadaran diri materiil, menjadi kesatuan mutlak sebagai bentuk kesadaran rahsa sejati, yakni pemahaman akan kebenaran sejati pada kehidupan ini. Batin kita akan menjadi batin patipurna; batin yang bebas dari polusi, halusinasi, dan imajinasi jasad (akal-budi) semata. Maka secara emanatif manusia digambarkan akan kembali ke asal muasalnya yakni ke dalam hakekat cahya sejati nan suci. Inilah nilai tradisi Kejawen dalam wahana dimensi vertikal dengan yang transenden yakni; sangkan paraning dumadi. Asal dan tujuan manusia adalah Zat Mahamulya (adi kodrati/ajali abadi). Dalam spiritual Jawa dikenal alam kelanggengan nan suci, atau alam kasampurnan sejati yakni tempat berkumpulnya/kembalinya arwah para leluhur yang berhasil mensucikan diri semasa hidup di dunia. Dengan berbekal kesuksesan mensucikan diri akan menjadi modal utama yang menempatkan roh berada dalam wahana cahya sejati (disebut pula nurulah). Asal roh adalah hakekat cahya yang suci maka roh harus kembali dalam kondisi cahya suci pula. Inikah yang sebenarnya sebagai hakekat “malaikat” ? silahkan anda telaah sendiri.

 

3. Tipe Teologis ;

Tipe ini banyak kemiripan dengan tipe kosmologis hanya saja terdapat perbedaan mendasar dengan adanya istilah-istilah yang berasal dari kitab suci atau ajaran nabi. Pada tipe kosmologis terbuka untuk diperdebatkan secara rasional locic sebagaimana tradisi Kejawen. Sedangkan tipe teologis sangat tertutup bagai monumen sejarah. Sikap kritis sering dianggap menentang, melecehkan dan sesat. Terkesan tipe teologis hanya membutuhkan keyakinan saja. Dari rasa yakin lalu menjadi percaya. Penilaian terhadap kesadaran intuitif manusia, kadang diasumsikan sangat berbahaya mudah tergelincir oleh “bisikan setan”. Resikonya agama akan mengalami stagnansi bagai monumen sejarah yang untouchable makin lama kian lapuk dan ditinggalkan manusia ultramodern. Tradisi ilmiah beberapa filsuf, sejarawan, antropologi, sosiologi, arkeologi, memandang agama sebagai tipe kesadaran kosmologis manusia masa lampau, yang telah dilembagakan sebagai sistem religi masyarakat tertentu. Dan sistem religi ini dalam perspektif psikologi sosial merupakan bentuk kesadaran relative obyektif sesuai dengan sistem sosial budaya masyarakat  di mana suatu agama dahulu dilembagakan.

 

Ngelmu Kasampurnan

Ujung dari proses perkembangan kesadaran manusia adalah diraihnya kesempurnaan hidup (ngelmu kasampurnan), atau ilmu kesempurnaan, wikan sangkan paran. Filsafat hidup yang termuat di dalam Ngelmu kasampurnan adalah gambaran kesadaran tertinggi manusia (highest consciuousness). Maka dalam istilah Jawa ilmu kasampurnan disebut pula ilmu kasunyatan, ilmu tuwa, ilmu sangkan paran. Hampir sepadan dalam tradisi mistis Islam disebut makrifat. Idiom Jawa memiliki banyak istilah untuk menggambarkan manusia yang berhasil menggapai ilmu kasampurnan, yakni; jalma limpat seprapat tamat, jalma sulaksana waskitha (weruh) sadurunge winarah. Artinya seseorang yang memahami kebijaksanaan hidup dan memiliki kemampuan mengetahui peristiwa-peristiwa di luar jangkauan ruang dan waktu serta di luar kemampuan akal-budi (kawaskithan). Pedoman hidup atau kebijaksanaan yang dihayati adalah ; wikan sangkan paran, mulih mulanira, dan manunggal. Memahami asal muasal manusia, kembali kepada Hyang Mahamulya, dan manunggal ke dalam kesucian Zat.

 

Pencapaian kesempurnaan hidup dalam serat Wedhatama disebut sebagai  pamoring suksma, roroning atunggil. Menurut serat Wedhatama karya KGPAA Mangkunegoro IV, ilmu kasampurnan disebut pula sebagai ngelmu nyata, ngelmu luhung atau akekat. Cara pencapaian kesadaran tingkat tinggi ini, di capai melalui empat tahapan sembah, atau catur sembah; yakni sembah raga, sembah cipta/kalbu, sembah jiwa/sukma, dan sembah rasa, dan meraih rahsa sejati (lihat thread; Serat Wedhatama). Wedha adalah petunjuk atau laku/langkah, Tama adalah utama atau luhur/mulia, yakni ilmu tentang perilaku utama atau budi pekerti yang luhur. Dalam serat Wedhatama mencakup ajaran perilaku ragawi yang kasad mata (solah tingkah), perilaku hati, dan perilaku batin (bawa/perbawa) yang meliputi jiwa dan rahsa. Dalam rangka menggapai kesempurnaan hidup  hendaknya ke-empat perilaku tersebut menjadi satu kesatuan yang utuh. Sehingga secara garis besar terbagi menjadi dua bentuk kesatuan perilaku lahir dan batin. Keduanya harus dibangun dalam wujud korelasi yang harmonisasi, sinergis antara perbuatan lahir atau solah, dan perbuatan batin atau båwå. Wujud solah akan merefleksikan keadaan båwå dalam batin, namun kesadaran båwå juga termanifestasikan ke dalam wujud solah. Apabila tidak terjadi sinkronisasi antara solah dan båwå, yang terjadi adalah sikap inkonsisten, kebohongan, mencla-mencle atau plin-plan. Dalam ranah agama disebut sebagai sikap munafik. Sebaliknya indikator manusia yang telah memperoleh kesadaran tinggi (spiritual)  dalam lingkup ngelmu kasampurnan dapat dicermati tingkat pemahamannya yang termanifestasikan dalam beberapa barometer berikut ini ;

 

1. Madu Båså

Meliputi adab, sopan-santun, tata cara, kebiasaan mengolah tutur kata dalam pergaulan. Madu adalah manis, bukan berarti konotasi negatif seseorang yang gemar bermulut manis. Namun maksudnya adalah seseorang yang mampu membawa diri, mawas diri atau mulat sarira. Kata-kata yang tidak menyakitkan hati orang lain. Ucapan yang menentramkan hati dan fikiran. Tutur kata yang bijaksana, bermutu atau berkualitas, dan selalu menyesuaikan pada keadaan dan lawan bicara. Maka dikatakan ajining diri kerana lathi. Kehormatan atau harga diri seseorang tergantung pada apa yang ada dalam ucapannya. Dalam pribahasa Indonesia terdapat tamsil berupa peringatan agar mewaspadai mulut kita, “mulutmu harimau mu”. Madu Basa adalah seseorang yang pandai mengolah kata sehingga dalam menyampaikan kritikan, penilaian, protes dan nasehat mampu menggunakan bahasa yang simple, mudah dipahami, tidak menyinggung perasaan orang lain dan mudah diterima oleh orang yang dituju. Itulah bahasa akan menjadi “madu” tergantung pada kemampuan kita memadu bahasa. Ibaratnya ikan dapat ditangkap dan airnya tidak menjadi keruh.

 

2. Madu Råså

Meliputi empan papan, tepa selira, unggah ungguh, iguh tangguh, tuju panuju, welas asih, kala mangsa, duga prayoga. Madu rasa adalah bentuk kesadaran tinggi atau kesadaran batin (SQ). Termanifestasikan dalam rasa kasih sayang yang tulus kepada sesama, tanpa membedakan suku, agama, warna kulit, golongan, pandai-bodoh, kaya miskin, drajat pangkat. Sebuah kesadaran batin yang mampu memahami bahwa derajat manusia adalah sama di hadapan Sang Pencipta. Perbedaan kemuliaan hidup seseorang ditentukan tingkat kesadaran lahiriah dan batiniahnya, serta ditentukan oleh perilaku dan perbuatannya apakah bermanfaat atau tidak untuk sesama. Seseorang yang menghayati madu rasa, mampu ngemong (mengendalikan) gejolak nafsu diri sendiri, maupun ngemong gejolak nafsu orang lain. Keadaan mental seseorang madu rasa, memiliki kematangan, tangguh, ulet dan tekun, bertekad kuat, gigih dan tidak mudah putus asa, segala sesuatu terencana secara matang, memperhitungan segala resiko. Cermat, cakap, tanggap, empatik dan peduli lingkungan.

 

3. Madu Bråtå

Pertama, meliputi sikap eling dan waspadha, eling terhadap sangkan paraning dumadi, dan waspadha terhadap segala hal yang menjadi penghambat upaya mencapai nglemu kasampurnan. Kedua, madu brata diistilahkan pula keberhasilan sikap sebagai nawung kridha. Untuk menyebut seseorang yang dapat menyaksikan sendiri bahwa dalam menempuh kemuliaan hidupnya diperlukan kesadaran lalu memahami akan karakter, sifat-sifat, tabiat alam, gejala dan tanda-tanda kebesaran Hyang Maha Mulya yang sangat beragam. Madu brata, “madu”nya perilaku dalam menjalani kehidupan ini. Terletak pada kesadaran bahwa manusia sebagai jagad kecil, dan alam semesta sebagai jagad besar memiliki hubungan yang harmonis dan sinergis. Namun demikian manusia lah yang harus pandai beradaptasi dan sensitif dalam merespon gejala alam. Madu bråtå sepadan dengan sikap hamemayu hayuning bawånå. Ketiga, pangastuti dan rasa sejati yang dimilikinya dapat dimanage dengan baik, bukan lagi menjadi alam bawah sadar namun telah berhasil membangkitkan kesadaran mutlak yang mampu meredam watak sura dira jayaningrat melebur dalam pangastuti. Seseorang memiliki daya batin yang jinurung ing gaib, yakni sejalan dengan rumus Tuhan yang terangkum dalam hukum alam, atau kodrat alam lahir maupun alam batin sebagai “bahasa” dari kodrat Ilahiah. Maka Idune idu geni (ludahnya ludah api), kehendaknya adalah kehendak Tuhan, sehingga apa yang diucap terwujud (sabda pendhita ratu).

 

Senada dengan serat Wedhatama, dapat dilihat dalam Filsafat Widyatama, terdapat dalam suluk Sukma Lelana, karya KRT Ronggo Warsito. Di dalamnya terdapat ajaran tentang Widyatama atau ajaran tentang lakutama, yakni perilaku utama, atau budi pekerti yang luhur. Dikemas dalam bentuk seni sastra dan budaya lainnya yang mengandung nilai filsafat kehidupan adiluhung, dalam rangka meraih kearifan dan kebijaksanaan hidup (ngudi kawicaksanan), serta mengupayakan kesempurnaan hidup (ngudi kasampurnan). Di dalamnya diungkapkan beberapa tataran kesadaran manusia, yakni kesadaran jasad, kesadaran batin dan tentang kesempurnaan (kasampurnan). Orang yang ngudi kawicaksanan dan kawaskitan disebut sebagai seorang jalma sulaksana.

 

Kemampuan Hewan dengan Manusia

Mengulas tulisan dari awal hingga akhir tampak perbedaan tingkat kesadaran yang amat jauh antara naluri dengan intuisi. Dalam dunia hewan naluri sebagai alat utama yang mampu menjaganya tetap berada pada jalur kodrat alam atau kodrat Sang Pencipta jagad raya. Sedangkan manusia yang hanya berbekal kemampuan akal yang tinggi akan lebih sulit menempatkan diri pada jalur hukum alam atau kodrat Tuhan. Hal ini sekilas tampak paradoksal namun kenyataannya demikian adanya. Karena di satu sisi akal manusia keberadaannya di dalam bungkusan nafsu. Resikonya adalah penguasaan nafsu atas jiwa (lihat thread; Mengenal Jati Diri; Hakekat Neng ning nung nang). Di sisi lain otak manusia dapat berubah menjadi sumber imajinasi yang keliru, resikonya berupa salah tafsir, salah sangka, salah duga, salah kira.

 

Jalan satu-satunya menyelamatkan diri adalah peningkatan akan kesadaran, sehingga mudah memilah mana kebenaran sejati mana kepalsuan. Jika manusia tidak memiliki tingkat kesadaran yang layak manusia beresiko tinggi mendapat malapetaka kehidupan karena secara sadar atau tidak dapat terjebak nafsu ragawi dan imajinasi akal yang palsu. Akal sering dibangga-banggakan manusia karena diyakini mampu mengangkat derajat kemanusiaannya. Terlebih lagi manusia mengklaim diri dengan dimilikinya akal menjadikannya sebagai makhluk paling sempurna. Tapi jangan gegabah, akal bagaikan pisau bermata dua. Mata yang satunya dapat memuliakan manusia, mata yang satu lagi sebaliknya dapat menyebabkan sebuah malapetaka besar manusia menjadi makhluk paling hina di dunia.

 

Dalam konteks demikian tentunya hewan lebih merdeka dibanding manusia, karena hewan terbebas dari segala tanggung jawab atas kemampuannya. Sebaliknya manusia terbebani untuk memper-tanggung-jawabkan atas segala kemampuan, kelebihan dan kesadaran yang dimilikinya. Hewan tidak punya pilihan sedangkan manusia memiliki berjuta pilihan. Salah memilih resikonya adalah malapetaka di dunia maupun setelah ajal tiba.

 

Tidak ada orang pandai yang tidak pernah salah,

Tidak ada orang bodoh yang tidak pernah benar.

 

Satu kebenaran intuitif seseorang

bagaikan satu bintang di antara trilyunan bintang

Sedangkan kemampuan manusia mengungkap kebenaran intuitif

Tidak sebanyak jumlah manusia di bumi

Apalagi sebanyak bintang di langit

********

By: sabdalangit.wordpress.com

 

  1. Matur nuwun ulasanipun,mugi saged maringi pepadhang tumraping bebrayan agung.

    sugeng karaharjan
    ======================
    Kondorsami YangKung
    Mugi keluhuran bebuden panjenengan ugi saget dados pepadang tumraping ngasanes.
    Matur nuwun
    Rahayu

  2. NUMPANG NIMBRUNG.

    1. MANUSIA DICIPTAKAN DENGAN SEMPURNA DAN BENTUK YANG SEBAIK BAIKNYA, KECUALI BAGI YG DICIPTAKAN DG BENTUK YG KURANG SEMPURNA.
    2. TETAPI NAFSU AKAL FIKIRAN MANUSIALAH YG MERUSAK KESMPURNAAN DAN KEBAIKAN DALAM DIRINYA.
    3. DIDALAM DIRI MANUSIA SUDAH ADA DUA SISI YG MENYATU DAN AKAN TERPISAH SETELAH TIBA WAKTUNYA.
    4. KESADARAN DIRI ADALAH YG PERTAMA DAN MENDASAR YG HARUS DIUSAHAKAN DIDAPAT OLEH SETIAP MANUSIA.
    5. UTK DAPAT MEMENUHI PANGGILAN LEVEL TERENDAH DI QURAN YAITU ” HAI MANUSIA ”
    6. MANUSIA DIBERI JASAD BESERTA SEGALA ORGAN TUBUH DAN KELENGKAPANNYA TETAPI BANYAK YG TDK BISA MENGENALI ATAU MERASAKAN TUBUH SENDIRI SEHINGGA SERING SALAH DALAM MENGGUNAKAN JASADNYA.
    7. DIBERI DARAH TDK BISA MERASAKAN GERAKAN DARAHNYA, DIBERI JANTUNG GAK BISA MERASAKAN GETARAN JANTUNGNYA BEGITU PULA DG ORGAN LAINNYA, SAAT SAKIT TANYA KE DOKTER, DIBERI RACUN N OBAT BIUS DIMINUM, BADAN BADAN SENDIRI BEGITU ADA MASALAH TANYA KE ORG LAIN.

    MUDAH MUDAHAN SEMUA REKAN REKAN SEKALIAN MENEMUKAN KESADARAN DIRI SEHINGGA TDK RUGI. DAPAT BERSYUKUR DG BAIK YAITU : MENERIMA, MENGETAHUI, MENGERTI DAN DAPAT MENGGUNAKAN DIRI INI DENGAN SEBAIK BAIKNYA SERTA MEMANFAATKANNYA SESUAI DG SUNATULLAH ATAU HUKUM ALAM YANG ADA. AMIN.

  3. NUMPANG NIMBRUNG.

    1. APA YANG SUDAH ADA JANGAN DITIADAKAN ! APA TIDAK ADA JANGAN DIADA ADAKAN. SEMUANYA APA ADANYA.
    2. MANUSIA ITU SATU JANGAN DIPECAH PECAH ATAU DIHILANGKAN SALAH SATU BAGIANNYA.
    3. SEMUANYA SUDAH ADA DIDALAM DIRI MANUSIA ! GAK PERLU DI ISI CUKUP DITEMUKAN SAJA.
    4. JGN SAMPE PIKIRAN KITA MENYESATKAN DAN MENJAUHKAN KELUAR DARI KITA.

  4. Yen Bingung maca tulisan di atas, piye mas? Aku kudu nyekeli apaku?

  5. sudah lama sekali saya ingin bisa melihat alam ghaib ataupun melepaskan sukma ke alam sana….adakah diantara kalian para guru yang budiman sudi mengajarkan ilmunya kepada saya….

  6. trimakasih saya hatur kan kepada mas sabda langit yang sedalam dalamnya atas tulisan-tulisannya yang sangat memberikan pengtahuan ,,semoga,,,gusti allah,,,,memberkati mas dan keluarga,,,

    “sesuatu yang ada dimulai dari yang tiada” ,,,

    salam sejahtera dalam lindungan dan dekapan Gusti Allah dan Rosulnya mas,,,
    trimaksih,,,

  7. RAHAYU

    Matur nuwun sanget kawulo ingkang bodo meniko angsal pencerahan.
    intuisi …..

    Rahayu

  8. salam kenal kang mas sabda langit.jika berkenan saya ingin bisa silahturahim dg kang mas.

  9. makasih kang mas…

  10. Senang sekali bisa berkenalan dgn anda, memang utk meningkatkan kesadaran kita menjadi tataran yg lebih tinggi lagi, mau nggak mau kita harus lepas dari segala batasan2 dogma dan konsep2 berfikir yg telah tertanam di fikiran kita, itu yg saya rasakan.Dogma2 dan konsep ajaran yg kita terima selama ini ibarat sebuah bingkai yg akan terus membatasi diri kita utk mencapai tataran kesadaran yg lebih tinggi lagi.Itu yg saya terima, ketika saya berani melepaskan semua konsep dan ajaran, dogma yg ada di fikiran saya itu, saya merasa bahwa ternyata Sang Maha Hidup itu telah membekali kita dgn yg namanya HATI NURANI, itu sesungguhnya Guru Sejati sekaligus Kitab Suci kita,yg akan menuntun hidup kita,saya lebih mengenal Dia, SAng Maha Hidup, dari hari ke hari saya bisa merasakan bahwa Dia terus berbicara, menuntun hidup saya melalui Hati Nurani ini. Hanya utk saat ini saya sdg belajar untuk meredam segala hawa nafsu yg ada ini dgn melakukan kontemplasi, sulit memang tapi saya akan terus belajar. Saya ada pertanyaan kepada anda Mas Sabdalangit, ketika saya ingin terus belajar utk kontemplasi, utk meningkatkan kesadaran saya, sesungguhnya yg bekerja di diri saya itu NAFSU atau bukan?Terima kasih utk sharingnya dan sekali lagi senang punya teman dan saudara yg bisa saya ajak utk sharing, bisa saling mendukung dan menguatkan.RAHAYU!!!!

    • Syekh Siti Jenar Yth
      senang sekali saya bisa berjumpa dengan pribadi seperti panjenengan. Tampaknya, memiliki pengalaman batin yang sama. Tentu saja, saat ini merasakan ketenangan yang jauh lebih dalam dari sebelumnya, sewaktu pola pikir masih berada dalam bingkai dogma. Ketika panjenengan ingin terus belajar utk kontemplasi, utk meningkatkan kesadaran, hal itu merupakan kecenderungan positif. Guru Sejati akan menggetarkan KAREPING RAHSA yang terbaca melalui getaran hati nurani paling dalam, selalu mengajak kepada hal-hal yang positif, baik, dan dinamis. Pada intinya, NURANI selalu mengajak jasad utk TIDAK MENCELAKAI, MERUGIKAN, dan MENYAKITI (HATI) ORANG LAIN. Dengan kontemplasi mendalam, otomatis mendayagunakan HATINURANI agar bekerja optimal. Manfaatnya adl untuk mengkoreksi apa saja yg salah dengan diri pribadi, apa yg masih kurang, dan kesalahan apa yg sedang terjadi. Mungkin tak banyak org yang mampu melakukannya, karena org cendrung golek benere dewe, golek menange dewe, dan golek butuhe dewe. Yah, karena kungkungan pola pikir yg sudah terpatri, bahkan cenderung menjadi status quo yg enggan berubah menjadi kesadaran lebih tinggi.

      salam asah asih asuh

  11. mas……..tulisane ojo cilik banget …ra genah lan ra ketok……………

  12. Mas sabda saya numpang lewat,saya ini sedang berjalan menuju kampung halaman,yaitu rumah abadi saya.Hanya itu kesadaran tertinggi saya,dan saya sadar betul bahwa saya sedang berjalan menuju kampung halaman rumah saya yang abadi.”Innalillahi wa inailaihi raji’uun”.( Sesungguhnya semua dari Allah dan kembali kepada Allah ).Tentunya tidak banyak barang bawaan saya,hanya ingat dan sadar bekal saya menuju pulang,karena kalau saya lupa dan tidak sadar bagaimana saya bisa sampai tujuan.Mudah-mudahan mas sabda dan semua saudara kita juga sadar dan selalu ingat bahwasanya kita semua ini sedang berjalan menuju pulang ke asal kita yang abadi.Selamat menempuh perjalanan,semoga sampai tujuan.

  13. Ass…
    Untuk sahabat cah Anggon, sahabat domisili dimana? saya ingin berkenalan dengan sahabat……

    Wassalam…

  14. Kangdudung yang saya hormati,domisili saya di belahan bumi nusantara bagian timur,yang pasti saya tidak berani mengatakan bahwa saya akan tinggal menetap di suatu daerah,karena saya hanya mengikuti langkah yang menuntun diri saya,yaitu hidup pribadi saya.Kalau kangdudung ingin kenalan dengan saya cukup di jalan ini saja.Toh kita nanti juga bisa bertemu di dalam pertemuan yang lebih kekal,kalau kita memang satu tujuan yang sama.Toh juga tidak ada yang bisa dibanggakan oleh kangdudung jika telah berkenalan dengan saya,karena saya hanyalah cah angon( anak gembala ) yang tinggal di sudut2 kesunyian yang hening.Trima kasih kangdudung atas silaturahminya,saya hanya bisa berharap kita bisa ketemu lagi di tempat tujuan terakhir kita,yaitu kampung halaman yang kekal abadi Amiin.

  15. sukma sejati sejatining sukma, rasa sejating sejatining rasa

  16. Asal roh adalah hakekat cahya yang suci
    —————————————————————–
    yay nice info gan, manstab, hatur nuwun, menarik juga ini –>cahya (photon)
    yay ada katanya roh ditiupkan ke dalam janin
    dimana ada api, disitu pula keluar cahaya
    ya (x3) jadi kaya semua yg idup skrg tapi padahal dah ada (“lahir”) jutaan taun yg lalu setelah “ledakan petasan” gede (big-bang).
    kalo gitu
    gak kebayang dah, tiap olang sebenalnya dah punya byk data/informasi pada rohnya doank,
    cuma krn keterbatasan pada otak maka jadi mentok, kaya hardisk-nya yg justru kurang space, padahal yg musti di load tubuh byk banget (sbg mahluk sosial dan dalam menjalani kehidupan ini), rebut2an/akal2-an space-lah jadina (ego/nafsu pribados).
    eniwey
    apakah cahaya bisa mengandung data? ya iya kali…ni paket2 data (internet) kan dibawa cahaya melalui kabel fiber optic,satu detik pada kabel bersize “kecil” (STM-1024) dah bisa bawa data hampir 20GB, apalagi KALO “ukuran/besaran” roh (apabila benar tercipta dr cahaya) sizenya unpredictable/dinamis, ini kali ya dimana Kesadaran Rasa Sejati (yg mengandung data) gak usah diragukan manfaatnya buat apa.
    ada katanya:
    malaikat bertanya : mengapa Tuhan AKAN menciptakan manusia yg akan menumpahkan darahnya sendiri?
    mungkin dari pertanyaan itu bisa diprediksi kalo malaikat itu ternyata mempunyai informasi yg advance, berarti hanya sesuatu yg terbuat dari photon lah yg sanggup meng-handle informasi advance ky gitu.
    tapi btw
    maaf, halap maklum, kalo oe olang salah menangkap alti: cahya, roh, dan kesadaran.

  17. Mantab penjabaran Kang Oon. Apa yg dijelas kang oon diatas dapat sy ambil sbg contoh manakala otak kiri sudah connected dgn otak kanan. Otak kanannya jg memiliki kemampuan bagaikan modem yg menangkap sinyal2 bhs mesin dari sukma sejati.
    Sukma sejati ini merupakan internet protokol yg memberikan data valid ke hardware CPU. Tentu saja perlu olah rasa supaya jiwa kita mampu berperan sbg software penterjemah javascript dari bhs roh menjadi bahasa manusia yg dimiliki oleh hardware otak kiri. Pada saat data ttg ketuhanan (god spot) masih dibawa sang sukma sejati, tuhan adalah sesuatu yg BELUM ADA NAMANYA. Kata sukma sejati adl, Gusti (bagusing ati) iku tan kena kinira, tan kena kinaya ngapa, adoh tanpo wangenan cedak tanpo senggolan.
    Tuhan itu tak dpt diduga dan dikira-kira, tak dpt diperumpamakan dgn apapun. Jauh tanpa ada jarak, dekat tdk bersentuhan.
    Barulah setelah data yg dibawa sukma sejati sampai pada otak kiri, diterjemahkan ke dlm bahasa manusia, lalu manusia memberiNXA nama-nama misalnya tuhan, god, allah, alloh, dei, yehovah elohim, yahweh, puang alah, brahman, sang hyang widhi dst.
    Celakanya, manusia menganggap nama nama itu adl bikinan tuhan, jd manusia saling berebut angan2nya sendiri. Lebih celaka lg bnyak umat tidak menyadari kejadian ini.

    Salam asah asih asuh

  18. alhamdulillah setelah baca artikel2 eyang kesadaran kaulo benar2 terbangun

  19. Ass.wr.wb. Mas Sabda, tulisan panjenengan merupakan hasil petunjuk, dan hasil membaca, dan menurut saya luar biasa dan berguna, terimakasih dan berkaryalah terus mas.
    Saya sedang belajar melakukan perjalanan, dan beberapa hal yang saya temukan adalah, tubuh, pikiran, emosi, hati, Ruh, adalah mahluk dan mempunyai bahasa tersendiri. Namun sejak kecil yang dilatih adalah pikiran, dan tubuh saja, sedangkan emosi , apalagi hati dan Ruh tidak dikenal dan dilatih sehingga lemah, dan semua unsur itu melekat menjadi satu, inilah yang menyebabkan orang banyak menjadi bingung. Sakit, lelah, keju linu adalah contoh bahasa tubuh, sedih, cemas, takut, dendam adalah bahasa emosi, stress, tertekan, untung rugi adalah bahasa pikiran, sedangkan tentram, damai, senang, cinta, kasih sayang adalah bahasa hati, cahaya, keindahan semesta adalah contoh bahasa ruh. masing2 mahluk itu bisa dilatih dengan cara meditasi.
    Awal semesta adalah suara, dan akhir alam semesta adalah juga suara sangkakala, suara adalah getaran , dan bisa diukur frekuensinya, dan suara menimbulkan getaran yang beresonansi, ini adalh salah satu penjelasan mengapa bila kita berjumpa seseorang merasa senang, atau sebaliknya yaitu sebel, udara bergetar, air, meja, kursi, pohon2 bergetar dan beresonansi, bumi, maupun alam semesta bergetar…. dan Allah swt adalah seluruh getaran itu, oleh karena itu Allah swt lebih dekat dari urat leher, dan dimanapun kamu berpaling wajah Allah disitu……., salam hormat, semoga mas Sabda tetap diberi petunjuk untuk berkarya.

    • Kang Merdeka Yth
      Terimakasih atas segala doanya mas, ketulusan doa anda akan beresonansi kuat membahana bersama setiap getaran alam semesta, dan gemanya kembali kepada panjenengan sendiri menjadi berlipat-ganda.
      salam sihkatresnan

  20. Salam Ki Sabda,

    Sejak dulu saya heran kenapa umat Hindu di Bali tidak melakukan Yoga seperti di India. Ternyata info dari teman sekantor yang Hindu India asli, di India pun tidak semua umat Hindu melakukan Yoga, krn bukan ritual agama Hindu. Yoga itu tradisi spiritual yg umurnya justru lebih tua dari agama Hindu.
    …mmm… berarti kedudukan Yoga sama dengan Kejawen? bagaimana menurut Ki Sabda.

  21. kleyang kabur kanginan

    ass. ww. ngaturaken pambagyo dumateng panjenengan bapak sabdo langit, seratan ingkang panjenengan udar andadosaken manah dalem rumaos sumeleh ing sakjroning urip meniko, menopo ingkang dipun padosi menawi sedoyo meniko sampun wonten garisipun, bade nyuwun pirsa pripun anggenipun dalem saged lumampah mlebet ing dunya pribadi (microcosmos) saged manggihi rasa sejati sejatining rasa lan sakpanunggalipun ugi saged manggihi sedulur papat kelima pancer, kakang kawh adi ari2, ludiro, marwati lan darwati, nuwun anggunging pangaksama menawi lepat, matur nuwun, mugi Gusti Ingkang Murbeng Dumadi tansah pinaringan karahayon dumateng panjenengan lan keluargi sedoyo, wassallam

  22. salam kenal buat Pak Sabda dan semua… salam dari jogja…
    ==================
    Salam Kenal kembali Mas Eko…senang tambah sedulur Panjenengan
    Salam sejati

  23. Yth kisabda
    saya mau baca dulu panjang sekali….
    ki sabda..
    ada sedikit gereget tentang sesuatu
    mengenai eyang siliwangi/sri baduga maharaja
    kebetulan saya orang sunda, orang kampung, dan keluarga kami begitu sepertinya menghormati beliau/siliwangi..
    terlepas antara keturunan atau bukan, bhatin saya merasa dekat sekali dengan beliau
    bisa jadi mungkin hanya terlahir dari kekaguman sosok beliau atau entahlah
    pertanyaan saya ini mohon dijawab ki, supaya saya gak penasaran alias bingung…..
    1. menurut kakak kakek , bahwa dia pernah mengantar seorang raden ingin ketemu dengan istrinya yang sudah meninggal..lalu ki atim pergi kedaerah garut sancang
    disana ada hutan bunian, katanya ki atim masuk kesana dengan itu raden…
    didepan pintu ghoib??/ telah berdiri buyut saya uyut adig wijaya…
    ” kata uyut, rek naon ilaing maneh atim datang kadieu…”
    ” nya muhun apa, abdi nganter ieu raden, karunya hoyong nepungan bojona,nembe pupus…
    ……”
    ” uyut bilang..hei ilaing atim, teu meunang, ieu geus beda alam, jig geura marulang teu meunang..”
    ……
    sekilas saya pelajari kok wong mati bisa ditemui, terus kok katanya kumpul di sancang garut bunian????

    2. ki atim pernah bilang, bahwa kerajaan pajajaran masih ada sampai sekarang, dan katanya di pangrango..
    ” dia bilang kita bisa kesana, apalagi turunannya…”
    apakah benar apa yang dikatakan ki atim, dan apakah benar memang masih ada kerajaan pajajaran dan letaknya di pangrango???

    3. kakek saya sering ngobrol sama orang dari pajajaran, kalau kata orang kampungmah, ki kasim keur ngobrol jeung maung, maungna cingogo diuk…” ceuk aki kasim, aingmah teu ngobrol jeung maung tapi jeung jalma….”
    aneh ki….apakah kakek saya ngobrol sama jin qorin atau memang ngobrol sama sesepuh pajajaran?????
    kalau gak salah, kakek sering kecirebon, dan kerabat keraton kok begitu mengenal kakek..
    sampai sampai kakek hapal jangka joyoboyo dan lainnya, dan kakek juga tahu, semua penunggu/sesepuh dari buniwangi ke tangkuban perahu, ke tampomas, gunung tunggul, manglayang, pangrango,salak,,ciremai dan sebagainya…
    aneh saya..
    apakah memang benar sesepuh masih ADA..??

    4… kenapa kakek saya kok inginnya ke SUMATRA bukan ke mekkah atau lainnya ?

    sedikit info, uyut perempuan saya MAJUYEM/ENEH pendiri agama permai bandung..
    dan katanya beliau salah satu guru soekarno, tugunya ada disoreang bandung..
    beliau punya kitab sunda buhun, warna kuning yang tak dapat dibakar, dan saya pernah pelajari alias baca-baca..
    1. isinya tentang ilmu-ilmu jaman dulu,saciduh metu, malih rupa, saepi tujuh, buta halimun..masih banyak lagi
    2 didalam buku , banyak menerangkan tentang tata titi hidup dan pengenalan diri sampai mengenal gusti allah gusti numurbeng alam pangeran nusajati…
    sekilas hampir sama dengan pembelajaran seperti kejawen, meni detail dan panjang..
    dan disitupun membahas ki badranaya,semar kuncung /sabdopalon noyogenggon…
    dan uyut perempuan menarik uyut adig wijaya dari alam ghaib/pajajaran supaya keluar dan akhirnya menikah, uyut adig jangkung badag rambutnya digelung….
    apakah benar ki, mohon diterawang, uyut adig asalnya dari alam lain????????
    solanya semua kakek dan saudara2 tidak tau asal uyut adig dari mana….
    hanya pernah ki atim kakaknya aki kasim mengatakan, bahwa beliau uyut adig berasal dari buniwangi, dimana disana ada sesepuh namanya eyang wisesa putra ratu pajajaran…
    katanya,…
    jujur saya bingung…..

    tidak ada maksud apa-apa..namun dengan ini saya mohon pandangan kisabda…
    syukur-syukur satu-satu ki dijawabnya…..
    saya yakin pasti ada manfaatnya,khusus bagi saya dan umumnya para hadirin..
    maaf,terimakasih
    wassalam

  24. Yth. Mas Sabda.
    dan saudara semua yg saya hormati.
    ma,af mas, ikut nimbrung cerita membangunkan kesadaran.
    dgn apa kita membangunkan kesadaran,???
    menurut raba,an saya yg cubluk ini,
    membangunkan kesadaran sama saja membangkitkan ILING DAN WASPADA.
    dgn apapun yg ada dan kita jalani sa,at ini,
    pernah saya sendiri , pd waktu dulu [6 th yg llu] ketemu sama org 2 linuwih, dari berbgai aliran maupun kepercaya,an, beliau- beliau , menawarkan berbagai macam jenis ilmu, mulai penerawangan , kesaktian . dlln.

    namun dgn halus tp tegas, saya menghindar dari ilmu 2 tsbt. [ tdk menerima]
    jika ditawari , justru saya balik bertanya ; apakah jika saya memiliki ilmu itu, mbah / kiyai
    menjamin saya , akan mengenal TUHAN dan sejatinya saya.tidak sombong dlln.[ pertanya,an yg terkesan sombong] tpi tak satupun para linuwih mampu menjamin tuntutan saya. justru beliau tersenyum. ada yg bicara bahwa ; ilmunya pahit , mkanya kamu dan eyang buyut kamu gak mau saya titipi ilmuku.

    hingga pd suatu ketikapun saya di kasih berbgai macam barang pusaka ; mulai dr pusaka [keris] pandawa lima, seh jangkung, batu akik baginda sulaiman , dlln , itu saya dpt dri alam ghaib, ada dr eyang abiyasa di puser angin, [ gunung sapta renggo] / dri org linuwih yg udh meninggal.
    namun di tangan hanya sebentar lalu saya kasih 2kan sama org , yg menurut saya pantas menjg amanah brng trsebt.
    karena dlm pemikiran perasa,an saya, bukan itu yg saya cari dan butuhkan,
    yg pada ahirnya , hingga sa,at inipun saya masih ,belajar mencari dan terus mencari ,
    pernah ada org yg pernah di kenal dgn nm ; kiayi Gendeng .
    bertanya pada saya ; siapa dan dimana sejatinya santri Gendeng,
    dgn PD. saya acungkan tangan saya ,
    kiayi Gendeng jwb; itu hanya tangan km.
    lalu , saya tunjuk dada,
    beliau jwb ; itu dada km , begitu juga kaki , wajah , semua itu , hnya bgian dr organ saya,
    Kiayi Gendeng mengulang pertanya,an itu,
    dan sekaligus PR. bg saya.
    di situlah LETAK KESADARAN RASA SEJATI, YG DI AWALI DGN LAKU ILING WASPADA.

    semoga bermanfa,at terhdap diri saya pribadi dan saudara semua.
    tuk mas sabda mohon ma,af dan terimakasih , atas semua ilmunya.
    jika ada yg bengkok dlm ulasan saya mohon di luruskan , karena masih belajar,
    RAHAYU.

    • Kang Santri Gendeng Yth
      Kesadaran memang banyak sekali levelnya, mulai dari kesadaran ragawi, lalu kesadaran alam pikiran sadar, kesadaran “alam pikiran bawah sadar”, lalu kesadaran batin (yg meliputi kesadaran jiwa), kesadaran sukma, kesadaran rasa, kesadaran atma/energi hidup yg menghidupkan. Konsep ketuhanan pun juga merupakan bentuk kesadaran.

      1. Orang yang memahami tuhan dalam konteks kesadaran ragawi; tentu akan membayangkan tuhan dengan segenap perilaku dan sifat bagaikan mahluk hidup (ciptaanNya). Paling jauh kemampuan memahami tuhan hanya sebatas dari apa yg pernah didengar dari orang lain, dari tulisan dan referensi. Itu saja.
      2. Orang yang memahami tuhan dalam konteks kesadaran akal pikiran, memahami tuhan secara rasional, dan masuk akal (realistis). Konsep tuhan adalah sesuatu yg tak bisa dilihat, dibau, diraba. Bahkan tak bisa dibayangkan seperti apa wujudnya.
      3. Memahami tuhan dalam konteks kesadaran batin akan memahami berbagai keajaiban yg maha (menurut akal). Pengalaman batin/kejiwaan akan menambah kekayaan seseorang dalam memahami dan mendefinisikan tuhan.
      4. Kesadaran sukma akan memahami “kemahahebatan tuhan” setelah sering terjadi persentuhan dengan berbagai fenomena gaib yg maha dahsyat dan menakjubkan. Tuhan dapat didefinisikan seluas daya sentuh sukmawi yg dialami oleh setiap individu.
      5. Kesadaran rasa, akan betul-betul merasakan bahwa tuhan merupakan sesuatu yg bisa disentuh melalui rasasejati, menyaksikan dengan mata batin, betapa tuhan merupakan sesuatu kebenaran yg bersifat universal melampaui batas ruang dan waktu, menyingkirkan batas-bats budaya, bahasa, kepercayaan, keyakinan, etnis, ras.

      Pada akhirnya :
      Kesadaran atma sejati. Memahami konsep ketuhanan dalam konteks kesadaran atma sejati membuat seseorang akan semakin maklum dan toleran terhadap perbedaan pemahaman dan cara pandang, cara konsep, mind set setiap individu, karena setiap org akan memahami tuhan sebagai sesuatu yg tak ada habisnya didefinisikan, tuhan sebagai yg mahaluas tiada batas. Definisi ketuhanan yg sederhana menunjukkan tingkat kesadaran seseorang, demikian pula kesadaran tinggi akan mendefiniskan tuhan sebagai sesuatu yg undefinitive.

      Apa yg panjenengan alami, merupakan sebuah pengalaman raga, pengalaman, akal budi, pengalaman jiwa, dan pengalaman sukma, sebagai rangkaian perjalanan/dinamika kesadaran panjenengan pribadi.

      salam karaharjan
      salam asah asih asuh

  25. Yth. Mas Sabda.
    terimakasih sekali Mas ,atas penjelasannya yg sangat gamblang,
    sehingga mempermudah utk pemahaman saya.
    dan semoga bermanfa,at dlm perjalanan hidup saya.
    mohon ma,af ats semuanya.
    salam sejati.

  26. saya setuju bangat dengan sabdalangit dan amat berterima kaseh atas ilmu yang dicurahkan moga boleh kok nambah nambah pengetahuan di dalam ilmu mengenal diri,pendapat yang di katakan ilmu tua itu berasal dari nenek moyang kita lagi iaitu Adam a.s.Maka anak cucunya saja yang menjadikannya di arabi, di jawai, di inggerissi, di melayui di cinai di indiani dan sebagainya..hanya yang sampai saja yang mengerti segala kenikmatan yang di perkatakan oleh sabda langit..Usahakan buang keakuan diri di dalam diri dan masukkan keakuan KeDiaan ke dalam diri,perbuatannya dan apa yang dirasa tidak semudah tulisan sebagaimana ianya di tulis..AKU ADALAH BENAR,malah keAkuan kediaan itu sendiri lebih manambah sekaligus menyulit kita sampai kepada apa yang dikatakan redha..Maka redho lah kunci terakhir untuk kita menjawab bila ditanya orang “dimanakah Allah” cukup sekadar kita menjawab tidak tahu kerana semakin jauh kita cuba mengenal Allah kita menjadi tercengang tidak tahu..Wallahhualam.

  27. substansi artikelx bgs…. tp sy agak puyenk bacanya, tlsnx kecil2 aplg warnax hampir sm ma backgroundx….. maklum mata silinder neh.. hehe

  28. Sugeng Siang Mas..

    Keparengaken Dalem Badhe nyuwun pirso,alamat email panjenengan..??

    Nuwun

  29. kang kulo nyuwun alamat email kang sabda . . . kulo bade tanglet2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 903 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: