Category Archives: Ritual Penyempurnaan Arwah

PENYEMPURNAAN ARWAH (roh)

PENYEMPURAAN ARWAH (ROH)

Banyak sekali terdapat tata cara penyempurnaan arwah. Masing-masing daerah, wilayah, budaya, ajaran, memiliki tradisi masing-masing. Penyempurnaan arwah bukan berarti sepenuhnya “nasib” tergantung dari orang yang menyempurnakan. Namun demikian, penyempurnaan sebagai wujud aklamasi, yang melibatkan kedua belah pihak, yakni pihak roh dan orang yang masih hidup. Aklamasi berisi ungkapan rasa perpisahan tanpa ada ganjalan lagi. Masing-masing, baik yang meninggalkan maupun yang ditinggal merasa ikhlas dan rela. Dan masing-masing menyadari bahwa sudah berbeda alam dan berlainan urusannya. Bagi keluarga yang ditinggalkan sudah merasa ikhlas dan memberikan doa restu bagi arwah untuk melanjutkan “perjalanan” ke alam baka, alam kelanggengan tempat di mana  kehidupan yang sejati berada. Bagi arwah sendiri, telah rela melepaskan segala urusan keduniawian, dan menetapkan dalam satu tujuan yakni menghadap kepada Sang Causa Prima Pencipta alam semesta. Sehingga bagi arwah sudah tiada lagi urusan duniawi yang mengganjal atau yang masih membuat penasaran (arwah penasaran). Semua urusan duniawi telah diikrarkan untuk dilanjutkan dan dituntaskan oleh segenap keluarga yang ditinggalkan.

Tatacara yang sejauh ini saya ketahui, misalnya dalam tradisi Nasrani dikenal dengan Missa Arwah. Dalam tradisi Islam dikenal dengan tradisi selamatan doa Yaa-Sin (Yaksinan), baca doa Al-Mulk dsb. Dalam tradisi Hindu dan Budha, Kong Hucu dst tentu saja dikenal tradisi penyempurnaan arwah yang berbeda-beda. Pun demikia pula setiap suku dan budaya memiliki tradisinya masing-masing. Berikut ini saya kemukakan menurut tradisi Jawa.

Tradisi Tumpeng Pungkur

Dalam upacara penyempurnaan arwah menurut tradisi Jawa dikenal dengan uborampe tumpeng pungkur. Dilakukan pada saat kematian seseorang, bisa pula pada hari ke 3, ke 7, ke 40, ke 100, ke setahun, atau hari ke 1000-nya. Adapun uborampe yang diperlukan adalah sbb :

  1. Sayur 7 macam, mislanya : kangkung, kacang panjang, bayem, kubis, kecambah, wortel, buncis dsb.
  2. Daun pisang.
  3. Nasi untuk membuat tumpeng.
  4. Telor ayam 1 butir direbus.
  5. Bumbu gudangan tidak pedas, mirip seperti bumbu bancakan weton (selapanan) untuk bayi. Bumbunya bisa dilihat di sini .
  6. Kembang setaman.
  7. Saringan santan kelapa dari bambu atau kalo.
  8. Cobek tanah terbuat dari liat.

Kalo dan cobek harus yang baru atau belum pernah digunakan sebelumnya (tidak boleh bekas pakai).

Cara membuat :

Pertama-tama alasi kalo dengan daun pisang. Kemudian cetaklah nasi dalam bentuk tumpeng dengan ukuran sedang atau kecil. Diameter tumpeng pada bagian bawahnya kira-kira cukup antara 10-20 cm saja. Tumpeng dicetak tepat di tengah-tengah kalo yang diletakkan di atas cobek. Setelah tumpeng tercetak, kemudian dibelah dengan menggunakan pisau menjadi dua, tepat dari ujung hingga pangkal tumpeng, masing-masing bagian diusahakan seimbang tidak besar kecil. Setelah tumpeng terbelah menjadi dua bagian, masing-masing bagian diputar 180 derajat menjadi saling berungkuran atau saling membelakangi (lihat gambar).

Seluruh sayuran dan telor ayam direbus. Kangkung dan kacang panjang harus dipotong-potong. Selanjutnya ketujuh macam sayur diletakkan di dalam kalo melingkar mengelilingi tumpeng nasi. Letakkan bumbu gudangan di antara tatanan sayur tersebut. Telor ayam yang sudah direbus lalu dikupas, kemudian dibelah menjadi dua pula. Masing-masing bagian ditempelkan secara terbalik ke punggung tumpeng. Siapkan delingo dan bengle, iris beberapa potong dan letakkan secara acak di sekitar tumpeng pungkur. (lihat gambar)

Siapkan kembang setaman di dalam mangkuk isi air, boleh juga di dalam piring dialasi daun pisang.

Setelah semua uborampe siap, kemudian bagi yang muslim bacakan doa al fatikah, al ikhlas lalu al mulk. Bila kebetulan agama Kristen, bisa dilakukan doa-doa biasa digunakan dalam missa arwah. Namun dalam tradisi Jawa berikut ini doa pengkabulannya :

Niat ingsung nyampurnaake arwah jabang bayine … (sebutkan namanya). Tali wangke sampar wangke, terusno lakumu, aja parang tumuleh, lepaso parane jembaro kubure, sing ditinggal slamet sing ninggal slamet, soko kersane Gusti”.

Setelah itu tumpeng pungkur dan kembang setaman diletakkan di dalam rumah saja selama satu malam. Keesokan harinya tumpeng pungkur dan bunga setaman bisa dibuang. Namun lebih baik dihanyutkan saja di sungai/air yang mengalir.

Adapun efek dari tumpeng pungkur dapat dibuka di sini.

tumpeng-pungkur

Tumpeng Pungkur

sabdalangit

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 926 pengikut lainnya.