Berguru Kepada Alam Semesta

LAUNCHING BUKU EPISODE 1

Angkringan For The Soul
Tentang pengalaman spiritual, dan penjelajahan sukma sejati mengarungi luasnya samudra ilmu yang meliputi jagad besar (makrokosmos) dan jagad kecil (mikrokosmos). Dikemas dalam obrolan inspiratif a la kedai angkringan Jogjakarta

Prakata

Berguru Kepada Alam Semesta

cover buku ki sabdalangitPara pembaca yang budiman, sedulur semua di manapun berada, apapun suku, bangsa, ras, golongan, kepentingan politik, dan agamanya. Bukan maksud hendak menggurui karena saya tak pernah bercita-cita menjadi guru. Justru karena saya merasa selalu ingin menjadi murid dan kenyataannya sampai sekarang saya tetaplah murid yang selalu berguru kepada alam semesta dan segala isinya. Saya merasa mendapat keuntungan luarbiasa ketika sedang menjadi murid, namun bukannya saya pribadi mau golek butuhe dewe lantas enggan berbagi pengalaman. Biarpun begitu kalau saya dipaksa oleh keadaan untuk menjadi guru ya enggak apalah. Maksud penerbitan buku ini sekedar untuk berbagi pengalaman hidup dan saya gunakan sebagai sarana mensukuri berkah dan anugrah alam semesta, Tuhan, God, Gusti, Sang Hyang Widhi, Allah, Alloh, Brahman, Dei, Sang Jagadnata yang telah saya alami, saksikan, dan dapatkan selama diberi kesempatan untuk singgah di planet bumi ini. Terutama kepada para pembaca yang tidak dapat menjangkau internet. Saya sadari bersukur hanya menggunakan lisan saja tak ubahnya lips service, sekedar ngomong doang sangat tidak cukup dan tidak sebanding dengan berkah dan anugrah Tuhan yang telah saya dapatkan selama ini.

Jika Anda bertanya siapa gerangan guru saya ?

Nah, guru saya sesungguhnya bukanlah mahluk yang teristimewa, bukan pula mursyid, bukan pula ahli dakwah, ahli politik, ahli hukum, ahli ekonomi, dan ahli-ahli yang lain. Saya tidak membatasi kepada mereka semua, bahkan saya menyatakan diri sebagai murid dari ragam bangsa binatang yang ada di planet bumi ini. Saya juga murid dari ragam tetumbuhan yang ada di sekitar kita maupun di hutan belantara sana. Penulis menilai bangsa-bangsa itu sebagai guru yang polos apa adanya, tak pernah berpamrih, dan mereka bangsa paling jujur di planet bumi. Tak luput pula, saya banyak belajar dari kehidupan bangsa lelembut, ragam titah gaib sama-sama mahluk hidup penghuni jagad raya. Namun saya juga tak akan sungkan untuk berguru kepada para pembaca di sini, kepada kawan, sahabat, handai taulan, keluarga, orang-orang terdekat, bahkan berguru kepada orang yang sekiranya membenci saya.

Saya menyadari, sikap “gengsi menjadi murid, dan bangga menjadi guru”, hanya membuat perkembangan ilmu pengetahuan mengalami stagnasi, karena tanpa disadari sudah merasa nyaman berada di dalam penjara kebodohan. Lebih baik sibuk menjadi murid di sana-sini daripada sibuk menggurui siapa saja di mana-mana. Seorang murid wajar bila dianggap bodoh, lain halnya jika seorang guru. Saya tetap enjoy berguru kepada seseorang sekalipun oleh orang lain dinilai bodoh. Bukankah setiap diri kita memiliki pengalaman hidup yang berbeda dan beragam..?! Perbedaan dan keragaman pengalaman hidup masing-masing orang justru dapat menjadi guru yang baik bagi orang lain. Apakah sesungguhnya arti belajar ? Bagi saya pribadi, belajar pada prinsipnya merupakan transformasi informasi mengenai fakta kehidupan yang berbeda dari apa yang telah kita ketahui sebelumnya. Jika mau belajar, belajarlah kepada heterogentitas fakta kehidupan supaya kita menyadari segala sesuatu yang ada di luar diri. Belajar pada homogentitas dan informasi yang telah kita peroleh sebelumnya sama halnya sekedar kegiatan menghafal. Belajar hidup bukanlah sekedar menghapal lalu mengucap secara repetitif hapalannya, melainkan setiap saat mencari informasi kehidupan yang belum kita ketahui untuk kemudian diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari. Itu baru disebut manusia Jawa : jiwa kang kajawa atau Jawi : jiwa kang kajawi. Yakni mengaplikasikan ke dalam kehidupan sehari-hari apa yang telah dipahami.

Alam semesta ini menjadi indah manakala kita saksikan adanya kebersamaan di atas keberagaman di antara mahluk penghuninya. Homogentitas hanyalah merupakan bagian yang melengkapi heterogenitas jagad semesta. Dengan kata lain homogenitas adalah unsur dasar yang membentuk keberagaman atau heterogenitas. Dan di atas keberagaman terdapatlah nilai yang bersifat universal. Jadi siapapun yang mengingkari dan menolak keberagaman serta perbedaan, sungguh ia telah melawan kodrat atau hukum alam. Kesadaran seperti ini haruslah kita tanamkan jauh di dalam mindset kita. Dengan adanya kesadaran akan prinsip-prinsip hidup di atas dapat membawa kita untuk menghindari sikap “3G” yakni sikap golek menange dewe, golek butuhe dewe, dan golek benere dewe. Konotasi 3G sebagai gambaran nyata pola pikir dan pola perilaku hidup yang jahiliah, menolak kebenaran faktual. Perlu digarisbawahi, bahwa sikap tidak soleha lebih tepatnya adalah sikap yang tak selaras dan harmonis dengan hukum keseimbangan alam.

Suradira Jayaningrat, lebur dening pangastuti
Rahayu Sagung Dumadi
Sabdalangit

Telah terbit buku “Angkingan for the soul” buku episode pertama Ki Sabdalangit dengan judul Menjemput Keajaiban. Episode pertama ini merupakan kumpulan beberapa tulisan Ki Sabdalangit yang diambil dari blog yang dikelolanya kemudian beberapa tulisan yang senada dikelompokkan ke dalam satu tema. Jika dibandingkan dengan posting yang terdapat di blog tentu saja isi buku banyak perbedaan karena terdapat banyak tambahan pada artikel dan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan para sedulur pembaca blog. Selain itu banyak pula tambahan-tambahan berupa jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang selama ini belum sempat dijawab oleh penulis. Di dalam setiap karyanya, penulis berusaha membumikan bahasa agar lebih mudah dipahami oleh berbagai lapisan sosial masyarakat. Pembaca dapat menikmati tulisan yang terasa mengalir menuntun suatu kesadaran pada level yang lebih tinggi lagi. Sayang sekali jika melewatkan buku Menjemput Keajaiban, karena di dalamnya terdapat hal-hal baru yang mengungkap misteri hidup dan kehidupan, yang mungkin sangat berbeda dengan mindset orang pada umumnya.

Buku dapat dipesan melalui agen-agen sebagai berikut :

Wilayah Yogyakarta :

  1. R.Ay. Anjasmoro SM Pin. BB 23835627

Wilayah Jabodetabek :

  1. Mirzan Insani Tlp. 081-xxx-xxx-311

Wilayah Makasar & Ujungpandang :

  1. Bias Wilson Tlp.087-803-32-8889

Untuk menjadi distributor dapat menghubungi Admin CV Lakutama
Sunarto, S.Bud. Tlp. 08156-808-695
Atau email ke admin http://sanggar-lakutama.net

About SABDå

gentleman, Indonesia Raya

Posted on Januari 31, 2013, in Berguru Kepada Alam Semesta, SPIRITUAL JAWA and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. 54 Komentar.

  1. Buku bagus banget nih, nice share gan.

  2. saya sudah terhubung dengan Mas Didik Sby, Semoga cepat sampai bukunya..
    Matur nuwun buat Ki Sabda.

  3. salam kenal kangge admin lan sedulur kabeh,,

    mau tanya ttg riwayat hidup/wafatnya putra pertama Gusti Sinuhun Prabu Brawijaya yg pertama yaitu Raden Bondan Kejawan. kalau sdh ada ulasan lengkapnya mohon linknya, matur nuwun sanget….

    salam kagem..
    LareGrage

  4. sugeng dalu ki sabda……apa bukunya masih ada stok

    saya mau pesan 1 ki….bagaimana tata cara pebayarannya

  5. mohon konfirmasi via email….kawulaaliet84@gmail.com

    terima kasih ki sabda

  6. tanah yang di janjikan

    semoga bermanfaat bagi semua

  7. Satu hal yang baru saya ketahui, trio stooges pernah hidup di nusantara dan mengelola kerajaan majapahit. mereka adalah:
    rahwana hidup sebagai gajah mada.
    kumbakarna hidup sebagai hayam wuruk,
    wibisana sebagai mpu di majapahit itu.
    dijaman ini wibisana hidup sebagai guntur surojoyo.
    wibisana juga adalah pernah sebagai baladewa. jadi guntur bukan krisna.

  8. Kepada Seluruh Pembaca Yang Budiman
    Untuk menghindari hal-hal yg tidak bertanggungjawab. Saya menghimbau kepada sedulur2 yg pernah membeli buku saya melalui agen, jika ada oknum agen yg meminta sumbangan untuk alasan apapun, yang mengatasnamakan sabdalangit maupun tidak, maka itu tidak benar adanya. Harap diabaikan saja.
    Salah sih katresnan

  9. amiiiin semoga saya bisa juga membeli buku – nya ki sabda #

  10. Medan ada mas

  11. saya mau pesan 1 buku bagaimana ? sudah invite bb R.Ay anjas.. kok belum direspon

  12. saya juga mas ,mau pesan 1 buku bagaimana ? sudah invite bb R.Ay anjas.. kok ditolak

  13. Saya tinggal dikota purworejo ,70km barat Jogja gimana caranya kalo mau beli buku Ki Sabda

    • Kang Kebo Anabrang Dan Kang Danu W76 Yth
      Mohon maaf, untuk buku sdh tersedia di Toko Buku Gramedia dengan harga diskon. Mungkin harganya sekitar 35.000.
      sembah nuwun

  14. Oke kang mas kebetulan bulan ini ada rencana ke Jogja njemput mbah putri tak mampir gramedia sekalian. O ya saya pengin bgt belajar mengolah dan mempertajam nurani seperti tulisan kangmas sabda pada thread terdahulu yg berjudul MEMBANGUN KESADARAN RAHSA SEJATI , berkenankah panjenengan membimbing dari jauh, karena jujur saya takut jika terjadi sesuatu hal yg tak diharapkan karena saya masih awam sekali dalam hal ini.

  15. Artikel yang bagus dan bermanfaat.
    Terimakasih dan salam sukses

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: