Ngelmu Titen

NGELMU TITEN

Ngelmu artinya ilmu, titen artinya cermat dalam menandai dan membaca makna di balik suatu peristiwa alam. Ngelmu Titen adalah keahlian dalam melihat hubungan antara suatu peristiwa dengan peristiwa lainnya dengan berbasis tradisi.
Ngelmu Titen merupakan kearifan lokal yang dapat dipelajari secara tradisional dan turun temurun dari nenek moyang bangsa kita. Tidak sedikit suku bangsa yang ada di Nusantara mempunyai kemampuan menonjol dalam hal penguasaan ngelmu titen. Sebut saja tradisi Ngelmu Titen yang dimiliki masyarakat Jawa dan Aceh terutama yang masih memegang teguh kearifan lokal. Maka tak heran jika tsunami Aceh 2004 sudah termaktub di dalam sastra kuno masyarakat Meulaboh, yang berusia lebih dari satu abad. Mungkin sebagian besar orang telah melupakan peringatan leluhurnya dari zaman dulu. Hingga tsunami benar-benar terjadi. Orang kemudian baru mengingat lagi pesan wingit itu.

UTHAK ATHIK GATHUK
Seseorang yang telah menguasai ilmu titen akan lebih mudah mengetahui rahasia alam secara lebih luas, detail dan akurat tergantung tingkat keahlian masing-masing dipelajari. Tetapi bagaimana Ngelmu Titen ini dapat dipelajari? Cara sederhananya demikian, semakin sering Anda mengamati fenomena alam, kemudian menghubungkannya dengan kejadian alam berikutnya, akan menjadi laboratorium trial and error’. Dalam bahasa Jawa disebut sebagai uthak athik gathuk. Yakni menganalisa dan melihat korelasi antara satu peristiwa dengan peristiwa lainnya. Metodologi Ngelmu Titen adalah dengan menandai, kemudian mencermati dan menghubungkannya antara satu peristiwa dengan peristiwa yang akan terjadi, tidak hanya sekali tetapi harus dilakukan berulang-ulang dan dilakukan revisi. Obyektivitas akan didapat apabila antara pertanda alam dengan suatu kejadian berikutnya sudah berulang kali terbukti mempunyai hubungan erat. Sehingga Anda dapat melihat di antara berbagai fenomena alam yang terjadi, ternyata saling berhubungan satu sama lain dan dapat dijelaskan melalui hukum kausalitas. Dari situlah Ngelmu Titen bermula.
Ngelmu Titen menjadi instrumen bagi seseorang untuk dapat membaca bahasa alam. Bahasa alam bukanlah sekedar kiasan, karena alam semesta sesungguhnya tidak diam membisu melainkan selalu berbicara dengan cara dan bahasanya sendiri. Bukan dengan bahasa verbal, melainkan bahasa rasa, bahasa visual dan perlambang yang dituangkan dalam berbagai macam fenomena alam. Jika manusia mampu memahami bahasa alam, ia tidak hanya mampu memahami apa yang sesungguhnya sedang terjadi, bahkan manusia dapat mengetahui fenomena alam yang akan terjadi di waktu mendatang. Dengan kata lain, setiap fenomena alam sesungguhnya menjelaskan suatu peristiwa yang mencakup tiga rentang waktu, yakni telah terjadi (past), sedang terjadi (present), bahkan peristiwa yang akan terjadi (future). Permasalahannya adalah pada diri masing-masing individu manusia, apakah ia mampu memahami bahasa alam atau tidak.
Rangkaian fenomena alam merupakan kalimat dalam berbahasa alam yang di dalamnya menyiratkan sederet informasi tentang apa yang sesungguhnya telah, sedang dan akan terjadi. Tujuannya agar dapat dijadikan petunjuk bagi seluruh makhluk hidup apa yang harus dilakukan.
Itulah alasannya mengapa orang yang pandai membaca bahasa alam dapat mengetahui lebih banyak rahasia alam, kemudian mampu menerangkan peristiwa alam dalam hubungan sebab akibat hingga dapat diterima oleh akal sehat. Termasuk fenomena alam yang bagi orang pada umumnya masih dianggap rahasia. Maka tidaklah mengherankan jika sebagian orang memiliki kemampuan untuk melihat apa yang akan terjadi, karena membaca rangkaian peristiwa alam dan hubungan sebab akibatnya.

APA GUNANYA MENGETAHUI RAHASIA ALAM?

Mungkin Anda bertanya-tanya, lantas apa gunanya kita mengetahui rahasia alam ? Apa pentingnya menguasai Ngelmu Titen? Kemampuan membaca bahasa alam tentu menjadi hal sangat positif. Semakin banyak mengetahui rahasia alam, seseorang akan memiliki kesadaran kosmologis. Kesadaran kosmos membuat seseorang menjadi semakin bijaksana dalam bersikap. Akurat dalam menentukan rencana, serta tepat dalam mengambil tindakan. Seseorang akan lebih berhati-hati dan penuh tanggung jawab dalam menjalani hidup. Dari situlah lahirnya sikap menghargai seluruh makhluk hidup dan kehidupan ini dalam aras yang setinggi-tingginya. Welas-asih kepada lingkungan alam dan seluruh makhluk hidup penghuninya tanpa kecuali, menjadi senjata utama untuk menciptakan kesejahteraan di muka bumi, bukan dengan kekerasan dan kepongahan, atau kekuatan senjata yang dilandasi kotoran hati dan angkara murka. Dengan alasan itulah, pentingnya menjaga sikap dan perilaku diri kita masing-masing agar senantiasa selaras dan harmonis dengan tata hukum keseimbangan alam.

Tata hukum keseimbangan alam tidak pernah menyisakan sedikit pun ketidak-adilan. Alam semesta selalu menjaga tata keseimbangannya agar kehidupan seluruh makhluk hidup menjadi lebih sejahtera, namun terkadang manusia tidak paham. Fenomena alam seperti gunung meletus, gempa bumi, air laut pasang, badai, suhu beku dan panas bumi, merupakan perilaku alam dalam rangka menata kembali pola keseimbangannya yang mulai kacau oleh perubahan waktu maupun karena ulah manusia yang membuat kerusakan di muka bumi. Tapi kebanyakan manusia tidak mampu memahaminya. Tapi sebagian orang telah berburuk sangka kepada alam. Sering kali orang terburu-buru menyimpulkan bahwa fenomena alam sebagai gejolak kemarahan Tuhan. Sebagian orang lebih suka mengatakan fenomena alam sebagai bencana karena yang dilihat hanya sisi buruknya saja. Padahal yang terjadi justru sebaliknya, di balik fenomena alam yang terjadi, selalu disematkan anugerah agung bagi kehidupan seluruh makhluk, yang dapat dirasakan di kemudian hari. Jika ada manusia yang menjadi korban, itu bukanlah kesalahan alam. Sebaliknya alam sudah memberikan peringatan terlebih dahulu agar manusia punya waktu untuk antisipasi segala resiko yang mungkin terjadi.
Lihatlah dengan mata visual dan saksikan dengan mata batin, tetapi Anda harus menggunakan kejujuran hati paling dalam. Anda tidak akan mendustakan betapa alam semesta selalu menyayangi setiap makhluk hidup penghuninya. Sekalipun manusia membuat kerusakan alam, tetapi bumi selalu konsisten memberi kehidupan dengan penuh kasih. Itulah makna yang tersirat dalam kalimat “mulat laku jantraning bumi”.
Apa pun yang terjadi, hukum alam selalu berlangsung dengan maha adil. Bukankah alam semesta selalu mengabarkan kepada seluruh makhluk hidup, tanpa kecuali, setiap akan terjadi suatu peristiwa alam yang mungkin dapat membinasakan makhluk hidup? Agar supaya gejolak alam tidak menyengsarakan makhluk hidup penghuninya. Tetapi salah manusia sendiri yang sering mengabaikan peringatan alam. Faktanya bangsa manusia menjadi yang paling bebal dibanding dengan bangsa binatang, tumbuhan maupun makhluk halus.
Itulah kenyataan paling menyedihkan, pada kenyataannya bangsa manusia kalah dengan bangsa binatang dalam kepiawaiannya membaca isyarat dan bahasa alam. Ya, bangsa binatang yang selalu dianggap martabatnya lebih rendah dan dianggap hina oleh bangsa manusia, yang notabene merasa paling suci dan sempurna di banding makhluk-makhluk hidup lainnya. Tapi fakta membuktikan sebaliknya, bangsa binatang begitu pandai berkomunikasi dengan alam. Binatang selalu paham apa yang akan terjadi dengan alam, sehingga mereka lebih dulu mencari tempat aman untuk sementara waktu, setelah keadaan kembali aman, binatang akan kembali lagi ke dalam habitatnya. Binatang tidak menjadi korban dari bencana alam, tetapi manusia justru sering menjadi korban bencana alam. Manusia selalu menutupi kelemahannya dengan mengatakan bahwa semua itu sudah menjadi kehendak Tuhan. Yaa….ironis sekali, mungkin kehendak untuk menjadi makhluk paling bebal.
Toh sebagian orang akhirnya mau menyimak perilaku binatang dan belajar bagaimana bangsa binatang itu menyelamatkan dirinya sendiri saat akan terjadi suatu bencana alam. Bagaimanapun manusia yang mau berguru pada binatang jauh lebih baik dari pada yang congkak dan tetap konsisten membebalkan dirinya sendiri. Binatang begitu antisipatif terhadap bencana alam yang akan terjadi, maka tak heran bila Anda tidak pernah melihat bangkai burung karena menjadi korban badai atau puting beliung. Anda tidak pernah melihat binatang liar mati akibat terpanggang abu vulkanik. Bahkan mungkin Anda baru sadar, bagaimana nasib ikan-ikan yang ada di laut pada saat terjadi tsunami besar seperti yang terjadi di Jepang. Pada kenyataannya tidak ditemukan bangkai-bangkai ikan mengambang di tengah laut maupun terdampar jauh di tengah daratan.
Itulah, bangsa binatang ternyata lebih bijaksana dan begitu pandai membaca bahasa alam. Dengan kata lain, bangsa binatang lebih menguasai Ngelmu Titen. Mungkin anda masih berfikir karena binatang diberi naluri hewani oleh Tuhan. Apakah anda tidak berfikir jika manusia juga diberi naluri manusia yang seharusnya bisa lebih tajam. Jangan pesimis, naluri manusia pasti bisa bahkan lebih tajam dari naluri yang dimiliki bangsa binatang, asalkan ada kemauan untuk belajar mengasah ketajaman budi. Anda musti menyadari kelemahan paling besar para generasi milenium, yakni berada pada pola pikirnya. Sehingga generasi milenium gemar mendustakan kearifan lokal. Ya, mereka tidak sadar sedang menciptakan bencana untuk dirinya sendiri.

==========
Rahayu Sagung Titah Dumadi

About SABDå

gentleman, Indonesia Raya

Posted on Agustus 8, 2018, in Ngelmu Titen I. Bookmark the permalink. 12 Komentar.

  1. Bagaiman SP tahun ini Sudah di Munculkan di kancah tahun 2019 ki Sabda?….

  2. Sembah bekti kulo katur ki
    8 agustus = 8+8=16, 1+6= 7 artinya pitulungan.
    2018=2+0+1+8=11
    Artinya kawelasan
    Yang saya amati kebanyakan angka dari blog ki sabdalangit ga jauh dari 7,11dan 17 ,smoga kita semua mendapatkan pitulungan dan kawelasan gusti kang Maha Agung
    Salam paseduluran ki saking banyumas

  3. Asslmualaikum..
    Mas sabda yang terhormat sejak 2 thn yang lalu saya selalu membaca tulisan-tulisan mas sabda dan sejak itu pula saya sll mengunjungi makam-makam leluhur dan semenjak itu saya sllu mengalami kejadian2 aneh seperti tangan dada punggung bergerak sendiri seperti ada daya mahnet yang kuat dan pernah juga di bawa lari, entah saya kurang mengerti saya tidak tau harus bertanya kemana. Mohon pencerahannya
    Salam hormat

    • Mas Andy Yth
      Kemungkinan kepekaan anda meningkat. Mungkin ada anchestor yang memberikan sesuatu kepada panjenengan selama perjalanan spiritual yang anda lakukan selama ini. Tentu sesuatu yang bermanfaat. Suatu ketika anda akan memahami apa manfaatnya untuk diri sendiri, keluarga dan orang lain.
      Rahayu sagung titah dumadi

  4. Mas sabda yth
    Sebelumnya saya haturkan trimakasih banyak atas pencerahanya yg sll jd pertanyaan dlm hati kejadian yang saya alami ada kaitanya dengan leluhur atau dari etentitas lain sprti bangsa jin, dan gmn untuk membedakan? ini yang membuat keraguwan dlm hati menjalaninnya. Maklum mungkin kurangnya pengetahuan dan tidak adanya guru pembimbing.
    Mohon pencerahanya agar saya lebih mantab dan yakin menapak tilasi dan menjalani laku spritual
    Terimakasih banyak mas sabda
    Salam hormat dr mdr

  5. Sugeng sedulur sedoyo
    Menginjak 74th Indonesia, semoga sedulur semua, khususnya warga Nusantara berbahagia selalu, sehat selalu, juga tambah bijaksana dalam bersikap dan men-sikapi hidup dan kehidupan ini. Semakin benderanglah sinar ti bang “wetan” Sang penuntun pencerah dan pengayom umat, ditandai huru-hara, yg bermula dari ranah lingkup keluarga, hingga meluas hingga level negara.
    Indonesia segera menuju puncak ke-Jayaan-nya, setelah huru-hara dahsyat yg segera terjadi dan berlalu, sebagai unsur system Keseimbangan.
    Sing Eling lan Waspodo sedulur sedoyo, satrio pambuka gerbaning rahayu sedang memerankan perannya, dorong dan bantu agar gerbang itu bisa maksimal terbukanya. Dan “togog” mengikuti dan berganti posisi kesudahan pintu terbuka, mengaku-ngaku sebagai sang penentu. Dia-lah si pembuat onar.
    Sing tambah sabar dan tambah tahan lapar sedulur sedoyo, juga terjaga-lah ketika malam menjelang fajar.
    Kang sabda, sing terus damang.
    Gemah Ripah, Repeh, Rapih dg rakyat yg mengedepankan sifat dan sikap silih Asah, silih Asih, dan silih Asuh.
    Wilujeung
    Rahayu

  6. Bapak sabda langit ..
    Saya suka dgn tulisan bapak,banya manfaat nya .. Banyak yg igin saya tanyakan ,apakah saya bs bertemu bapak secara langsung ? Maturnuwun bapak

    Mohon dibalas ya bapak

  7. Rahayu ki sabdo

  8. Indah sekali, petunjuk yang sangat dasar memang instruksi terbaik

  9. Assalamualaikum yth sabda langit..
    Saya ingin bertanya kpd panjenengan..
    Saya jg warga sabda langit..tp sampai saat ini saya bingung siapa sebenarnya guru besar sabda langit dan di mana beliau tinggal..
    Karena dalam kitab yang di berikan pembimbing tertulis pengijazahan dari ki sukmo ningrat… Siapa beliau sebenarnya

Tinggalkan Balasan ke Wq joe Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: