Category Archives: Persoalan Di Seputar Meditasi Ringan

PERSOALAN DI SEPUTAR MEDITASI RINGAN

Bentuk CROP CIRCLE mengesankan garis-garis meditatif

Konfigurasi lingkaran CROP CIRCLE mengesankan  lingkaran meditatif nan simetris

Berikut ini saya upload pertanyaan dari para sedulur melalui email seputar meditasi. Semoga jawaban yang saya berikan seadanya dan sebisanya, mendapat tempat di hati para sedulur semuanya, dengan harapan sedikit memberi manfaat untuk kebaikan kepada sesama titah gusti.

Apa yang dimaksud meditasi ringan ?

Jawab : meditasi ringan sama halnya dengan konsentrasi. Adalah kondisi mental terstruktur, berlangsung selama jangka waktu tertentu.  Otak melakukan fokus kegiatan belajar, menghafal (kembali), menganalisa, menarik kesimpulan, dan mengambil langkah-langkah lebih lanjut untuk menyikapi, menentukan tindakan atau penyelesaian masalah pribadi, hidup, dan perilaku. Meditasi ringan biasanya terjadi pada saat melakukan analisa, memecahkan masalah, menentukan suatu rencana dan target pencapaian. Termasuk melakukan hening cipta.

Apa yang dimaksud kegiatan meditatif ?

Jawab : kegiatan relaksasi yang disengaja, dengan cara mengosongkan pikiran dari semua hal yang membebani, mengganggu, mencemaskan maupun menarik perhatian dalam kehidupan  kita sehari-hari.  Untuk selanjutnya diisi dengan kegiatan evaluatif, perenungan mendalam (kontemplasi), untuk selanjutnya merubah pemikiran (pola pikir) dengan pola pikir baru yang lebih konstruktif dan kualitatif. Kegiatan meditatif dapat dilakukan dengan bantuan berbagai sarana, misalnya musik, lagu, bernyayi, atau memilih suasana yang nyaman dan mendukung.

Apa saja yang menjadi target pencapaian dalam kegiatan meditasi ?

Jawab : Untuk melepaskan perasaan kita dari berbagai penderitaan. Untuk memerdekakan pikiran dari penilaian berlebihan (baik dan buruk) yang bersifat subjektif akibat dari kelekatan kita terhadap keberpihakan, persepsi, dan penilaian tertentu. Kita akan menjadi sadar bahwa hidup tidak terlepas dari serangkaian persepsi, opini, dan penilaian subyektif yang terjadi terus-menerus. Selanjutnya secara intuitif nlai-nilai subyektif akan kita lepaskan, untuk meraih nilai yang bersifat obyektif. Dalam kegiatan meditasi, keadaan pikiran harus bebas dari aktivitas berpikir. Yang tertinggal hanyalah  perasaan mengalir, pasrah, sumarah, sumeleh, menikmati suatu ketenangan, kedamaian, ketentraman, keheningan yang lahir dari penghentian aktifitas berfikir. Keadaan ini dapat dibayangkan sebagai proses situasi dan kondisi kesadaran pada saat terjadi peralihan dari kondisi sadar menuju kondisi tidur. Memang tidak mudah membayangkannya, karena hanya dengan praktek meditasi kita bisa merasakan sensasi suatu perjalanan meditasi, menuju keadaan meditatif.

Dalam khasanah ilmu Jawa, dikenal pula istilah manekung, mesu budi, dan semedi. Apa bedanya dengan meditasi?

Jawab : meditasi seperti yang telah saya kemukakan di atas. Sementara itu, manekung, mesu budi, semedi, sepertinya memiliki perbedaan dalam hal kedalaman konsentrasi. Dalam keadaan “mati raga”, kita jaga batin dan rahsa sejati kita dalam keadaan sadar atau terjaga.  Diistilahkan “melek sajroning turu” (sadar dalam keadaan tidur).

Saat melakukan meditasi, saya merasakan kantuk yang sangat berat dan selalu berakhir dengan tidur pulas.  Apakah gejala itu merupakan bentuk kegagalan meditasi ?

Jawab : justru begitulah gejala umum keberhasilan kegiatan meditasi. Serangan kantuk yang berat dan berlangsung cepat, sebagai akibat penurunan drastis gelombang otak dari beta, menuju ke  gelombang alpha. Jika anda tergelincir dalam kondisi tertidur pulas, berarti anda berada bablas masuk ke dalam gelombang tetha atau delta. Tugas anda dalam meditasi, pada saat rasa kantuk mulai datang, jagalah agar kesadaran tetap terjaga. Secara otomatis kesadaran batin akan berganti melakukan handling pada diri anda. Kesadaran batin anda akan menjadi penguasa atas kesadaran ragawi.

Pada saat saya melakukan meditasi, saya merasa masih sadar, bisa mendengar semacam suara dan bunyi-bunyian, juga mencium suatu bau, tetapi mengapa saya seringkali merasakan tubuh ini tidak merasakan apa-apa lagi. Bahkan terasa tidak menyentuh alas atau bumi tempat saya duduk bersila, rasanya seperti melayang?

Jawab : itulah kondisi di mana raga mulai beristirahat, sementara kesadaran raga tinggal berada di otak saja. Lama kelamaan, kesadaran pancaindera juga akan beristirahat. Saat itulah kesadaran raga anda mulai  lenyap, tenggelam dalam tidur.  Lama-kelamaan, kesadaran raga menjadi sirna, berubah menjadi kesadaran rahsa. Read the rest of this entry

Iklan