Bahasa Simbol (Makna Bunga)

Mengenal Berbagai Simbol Penghormatan

Dalam falsafah hidup Jawa, berbakti kepada kedua orang tua dan para leluhur yang menurunkan adalah suatu ajaran yang diagungkan. Orang Jawa yang memahami hakekat hidup, tentunya akan sangat memahami apabila kesuksesan lahir dan batin tak akan bisa diraih apabila kita menjadi seorang anak atau generasi penerus yang durhaka kepada orang tua dan para leluhur yang menurunkannya. Ungkapan rasa berbakti, tidak hanya diucapkan dalam ikrar doa-doa puji-pujian yang ditujukan kepada leluhurnya. Lebih dari itu, harus ada langkah konkrit sebagaimana telah saya posting dalam thread terdahulu dengan judul “Membangun Laku Prihatin yang Pener dan Pas” dan Hubungan Leluhur dengan Kembalinya Kejayaan Nusantara. Salah satu wujud konkrit rasa berbakti tersebut adalah berupa sesaji, yang dimaksud sebagai persembahan atas segala rasa hormat dan rasa terimakasih tak terhingga kepada para leluhur yang telah wafat yang mana semasa hidupnya telah berjasa memberikan warisan ilmu, harta-benda, dan lingkungan alam yang terpelihara dengan baik sehingga masih dapat kita nikmati sampai saat ini dan memberikan manfaat untuk kebaikan hidup kita.

Berikut ini adalah beberapa contoh menu persembahan sebagai ungkapan rasa menghormati kepada leluhur (sesaji). Masing-masing uborampe mempunyai ciri khas dan makna yang dalam. Tanpa memahami makna, rasanya persembahan sesaji akan terasa hambar dan mudah menimbulkan prasangka buruk, dianggap sesat, tak ada tuntunannya, dan syirik. Tetapi semua prasangka itu tentu datang dari hasil pemikiran yang tak cukup informasi untuk mengenal dan memahami apa makna hakekat di balik semua itu.

Saya ambil contoh, misalnya para orang tua zaman dulu suka menabur bunga setaman di perempatan jalan. Tetapi lama-kelamaan tradisi itu hilang karena orang takut dituduh musrik dst. Padahal, sesungguhnya orang yang menabur bunga di perempatan jalan sambil mengucapkan doa yang mensiratkan makna yang dalam dalam limpahan kasih sayang yang tidak pilih kasih. Adapun doanya misalnya sebagai berikut :

Ya Tuhan…berilah keselamatan dan berkah kepada siapapun yang melewati jalan ini, baik manusia, makhluk halus, maupun binatang apapun jenis dan namanya.

Doa dan apa yang mereka lakukan merupakan manifestasi dari budi pekerti mereka yang sungguh adiluhung. Melakukannya penuh dengan ketulusan dan kasih sayang. Tentu saja doa yang mengandung ketulusan dan kasih sayang yang berlimpah itu, akan beresonansi dan bersinergi dengan energi alam semesta yang penuh limpahan berkah. Alam menyambutnya dengan limpahan berkah dan keselamatan lahir batin kepada seluruh makhluk yang melewati perempatan jalan itu. Itulah kodrat alam yang telah terbentuk dalam relung-relung hukum keadilan Tuhan.

Kembang

Atau bunga. Bermakna filosofis agar kita dan keluarga senantiasa mendapatkan “keharuman” dari para leluhur. Keharuman merupakan kiasan dari berkah-safa’at yang berlimpah dari para leluhur, dapat mengalir (sumrambah) kepada anak turunnya. Menurut pengalaman saya pribadi, masing-masing aroma bunga, dapat menjadi ciri khas masing-masing leluhur. Desa mawa cara, negara mawa tata. Beda daerah, beda masyarakatnya, beda leluhurnya, beda pula tradisi dan tata cara penghormatannya. Bahkan aroma khas bunga serta  berbagai jenis dedaunan  tertentu sering menjadi penanda bau khas salah satu leluhur kita. Bila bau harum bunga tiba-tiba hadir di sekitar anda, kemungkinan besar ada salah satu leluhur anda yang hadir di dekat anda berada.

Kembang  Setaman

Uborampe ini sangat fleksibel, cakupannya luas dan dimanfaatkan dalam berbagai acara ritus dan kegiatan spiritual. Kembang setaman versi Jawa terdiri dari beberapa jenis bunga. Yakni, mawar, melati, kanthil, dan kenanga. Lihat dalam gambar.

Adapun makna-makna bunga tersebut yang sarat akan makna filosofis adalah sbb :

1. Kembang KANTHIL, kanthi laku, tansah kumanthil

Atau simbol pepeling bahwa untuk meraih ngelmu iku kalakone kanthi laku. Lekase kalawan kas, tegese kas iku nyantosani (Lihat dalam thread; Serat Wedhatama). Maksudnya, untuk meraih ilmu spiritual serta meraih kesuksesan lahir dan batin, setiap orang tidak cukup hanya dengan memohon-mohon doa. Kesadaran spiritual tak akan bisa dialami secara lahir dan batin tanpa adanya penghayatan akan nilai-nilai luhur dalam kehidupan sehari-hari (lakutama atau perilaku yang utama). Bunga kanthil berarti pula, adanya tali rasa, atau tansah kumanthil-kanthil, yang bermakna pula kasih sayang yang mendalam tiada terputus. Yakni cirahan kasih sayang kepada seluruh makhluk, kepada kedua orang tuanya dan para leluhurnya. Bukankah hidup ini pada dasarnya untuk saling memberi dan menerima kasih sayang kepada dan dari seluruh makhluk. Jika semua umat manusia bisa melakukan hal demikian tanpa terkotak-kotak ragam “kulit” agama, niscaya bumi ini akan damai, tenteram, dan sejahtera lahir dan batinnya. Tak ada lagi pertumpahan darah dan ribuan nyawa melayang gara-gara masing-masing umat manusia (yang sesungguhnya maha lemah) tetapi merasa dirinya disuruh tuhan yang Maha Kuasa. Tak ada lagi manusia yang mengklaim diri menjadi utusanNya untuk membela tuhan Yang Maha Kuasa. Yaah, mudah-mudahan untuk ke depan tuhan tak usah mengutus-utus manusia membela diriNya. Kalau memang kita percaya kemutlakan kekuasaan Tuhan, biarkan tuhan sendiri yang membela diriNya, biarkan tuhan yang menegakkan jalanNya untuk manusia, pasti bisa walau tanpa adanya peran manusia! Toh tuhan maha kuasa, pasti akan lebih aman, tenteram, damai. Tidak seperti halnya manusia yang suka pertumpahan darah !! Seumpama membersihkan lantai dengan menggunakan lap yang kotor.

2. Kembang MLATHI, rasa melad saka njero ati.

Dalam berucap dan berbicara hendaknya kita selalu mengandung ketulusan dari hati nurani yang paling dalam. Lahir dan batin haruslah selalu sama, kompak, tidak munafik. Menjalani segala sesuatu tidak asal bunyi, tidak asal-asalan. Kembang melati, atau mlathi, bermakna filosofis bahwa setiap orang melakukan segala kebaikan hendaklah melibatkan hati (sembah kalbu), jangan hanya dilakukan secara gerak ragawi saja.

3. Kembang KENANGA, Keneng-a!

Atau gapailah..! segala keluhuran yang telah dicapai oleh para pendahulu. Berarti generasi penerus seyogyanya mencontoh perilaku yang baik dan prestasi tinggi yang berhasil dicapai para leluhur semasa hidupnya. Kenanga, kenang-en ing angga. Bermakna filosofis agar supaya anak turun selalu mengenang, semua “pusaka” warisan leluhur berupa benda-benda seni, tradisi, kesenian, kebudayaan, filsafat, dan ilmu spiritual yang banyak mengandung nilai-nilai kearifan lokal (local wisdom).

4. Kembang MAWAR, Mawi-Arsa

Dengan kehendak atau niat. Menghayati nilai-nilai luhur hendaknya dengan niat. Mawar, atau awar-awar ben tawar. Buatlah hati menjadi “tawar” alias tulus. Jadi niat tersebut harus berdasarkan ketulusan, menjalani segala sesuatu tanpa pamrih (tapa ngrame) sekalipun pamrih mengharap-harap pahala. Pahala tetap saja “upah” yang diharapkan datang dari tuhan apabila seseorang melakukan suatu perbuatan baik. Pamrih pahala ini tetap saja pamrih, berarti belum mencapai ketulusan yang tiada batas atau keadaan rasa tulus pada titik nihil, yakni duwe rasa, ora duwe rasa duwe (punya rasa tidak punya rasa punya) sebagaimana ketulusan tuhan/kekuatan alam semesta dalam melimpahkan anugrah kepada seluruh makhluk. Pastilah tanpa pamrih.

4.1. Mawar Merah

Mawar melambangkan proses terjadinya atau lahirnya diri kita ke dunia fana. Yakni lambang dumadine jalma menungsa melalui langkah Triwikrama. Mawar merah melambangkan ibu. Ibu adalah tempat per-empu-an di dalam mana jiwa-raga kita diukir. Dalam bancakan weton dilambangkan juga berupa bubur merah (bubur manis gula jawa).

4.2. Mawar Putih

Mawar putih adalah perlambang dari bapa yang meretas roh kita menjadi ada. Dalam lingkup makrokosmos, Bapanya adalah Bapa langit, Ibunya adalah Ibu Bumi. Bapanya jiwa bangsa Indonesia, Ibunya adalah nusantara Ibu Pertiwi.  Keduanya mencetak “pancer” atau guru sejati kita. Maka, pancer kita adalah pancerku kang ana sa ngisore langit, lan pancerku kang ana sa nduwure bumi.  Sang Bapa dalam bancakan weton dilambangkan pula berupa bubur putih (santan kelapa). Lalu kedua bubur merah dan putih, disilangkan, ditumpuk, dijejer, merupakan lambang dari percampuran raga antara Bapa dan Ibu. Percampuran ragawi yang diikat oleh rasa sejati, dan jiwa yang penuh cinta kasih yang mulia, sebagai pasangan hidup yang seiring dan sejalan. Perpaduan ini diharapkan menghasilkan bibit regenerasi  yang berkwalitas unggul. Dalam jagad makro, keselarasan dan keharmonisan antara bumi dan langit menjadukan keseimbangan alam yang selalu melahirkan berkah agung, berupa ketentraman, kedamaian, kebahagiaan kepada seluruh penghuninya. Melahirkan suatu negeri yang tiada musibah dan bencana, subur makmur, gemah ripah loh jinawi, tata titi tentrem kerta raharja.

Kembang Telon

Terdiri tiga macam bunga. Bisa menggunakan bunga mawar putih, mawar merah, dan kanthil. Atau mawar, melati, kenanga. Atau mawar, melati, kantil. Telon berasal dari kata telu (tiga). Dengan harapan agar meraih tiga kesempurnaan dan kemuliaan hidup (tri tunggal jaya sampurna). Sugih banda, sugih ngelmu, sugih kuasa.

Kembang Boreh, Putihan

Terdiri dari tiga macam bunga yang berwarna putih. Yakni kanthil, melati, dan mawar putih. Ditambah dengan “boreh” atau parutan terdiri dua macam rempah; dlingo dan bengle. Agar segala sesuatu selalu dalam tindak tanduk, perilaku yang suci murni. Karena putih di sini melambangkan kesucian dan ketulusan hati. Kembang telon bermakna pula sebagai pengingat agar supaya kita selalu eling dan waspada.

Kembang Tujuh Rupa

Berupa kembang setaman ditambah jenis bunga-bunga lainnya sampai berjumlah 7 macam. Lebih sempurna bila di antara kembang tersebut terdapat kembang wora-wari bang. Atau sejenis bunga sepatu yang wujudnya tidak mekar, tetapi bergulung/gilig memanjang (seperti gulungan bulat memanjang berwarna merah). Ciri lainya jika pangkal bunga dihisap akan terasa segar manis.  Kembang tujuh rupa, dimaksudkan supaya apa yang sedang menjadi tujuan hidupnya dapat terkabul dan terlaksana. Tujuh (Jawa; pitu) bermakna sebuah harapan untuk mendapatkan pitulungan atau pertolongan dari tuhan yang Mahakuasa.

Rujak Degan

Atau rujak kelapa muda. Degan supaya hatinya legan, legowo. Seger sumringah, segar bugar dengan hati yang selalu sumeleh, lega lila lan legawa. Hatinya selalu berserah diri pada tuhan, selalu sabar, dan tulus.

Dlingo dan Bengle

Keduanya termasuk rempah-rempah, atau empon-empon. Bengle bentuk luarnya mirip jahe. Tetapi baunya sangat menyengat dan bisa membuat puisng. Sedangkan dalamnya berwarna kuning muda. Karena baunya yangmblenger sehingga di Indonesia jenis rempah ini tidak digunakan sebagai bumbu masak. Sebaliknya di negeri Thailand rempah ini termasuk sebagai bumbu masak utama. Entah apa sebabnya, bengle dan dlingo merupakan rempah yang sangat tidak disukai oleh bangsa lelembut. Sehingga masyarakat Jawa sering memanfaatkannya sebagai sarana penolak bala atau gangguan berbagai makhluk halus. Anda dapat membuktikannya secara sederhana. Bila ada orang gila yang dicurigai karena ketempelan mahluk halus, atau jika ada seseorang sedang kesurupan, coba saja anda ambil bengle, atau parutan bengle, lalu oleskan di bagian tubuhnya mana saja, terutama di bagian tengkuk. Anda akan melihat sendiri bagaimana reaksinya. Biasanya ia akan ketakutan atau berteriak histeris lalu sembuh dari kesurupan. Dalam tradisi Jawa, jika ada orang meninggal dunia biasanya disiapkan parutan bengle dicampur dengan sedikit air digunakan sebagai pengoles bagian belakang telinga. Gunanya untuk menangkal sawan.

Bahkan pengalaman saya pribadi, setiap hidung ini mencium bau bengle, menandakan ada seseorang yang berada di dekat saya waktu itu, yang akan meninggal dunia.

Dlingo bengle, walaupun keduanya sangat berbeda bentuk dan rupanya, tetapi baunya seolah matching, sangat serasi dan sekilas baunya hampir sama. Dlingo dan bengle ebrmanfaat pula sebagai sarana memasaang pagar gaib di lingkungan rumah tinggal. Dengan cara ; dlingo dan bengle ditusuk bersama seperti sate, lalu di tanam di setiap sudut pekarangan atau rumah.

Begitulah pelajaran berharga yang kini sering dianggap remeh bagi yang merasa diri telah suci dan kaya pengetahuan. Di balik semua itu sungguh memuat nilai adiluhung sebagai “pusaka” warisan leluhur, nenek moyang kita, nenek moyang bangsa ini sebagai wujud sikapnya yang bijaksana dalam memahami jagad raya dan segala isinya. Doa tak hanya diucap dari mulut. Tetapi juga diwujudkan dalam bergai simbol dan lambang supaya hakekat pepeling/ajaran yang ada di dalamnya mudah diingat-ingat untuk selalu dihayati dalam perilaku kehidupan sehari-hari. Ajaran adiluhung yang di dalamnya penuh arti, sarat dengan filsafat kehidupan. Kaya akan makna alegoris tentang moralitas dan spiritualitas dalam memahami jati diri alam semesta, jagad nusantara, serta jagad kecil yang ada dalam diri kita pribadi.

About these ads

About SABDå

gentleman, Indonesia Raya

Posted on Mei 2, 2010, in Bahasa Simbol (Makna Bunga) and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 65 Komentar.

  1. bersyukur masih ada yang nguri-uri leluhur

  2. sugeng siang mmbah sabdo,dalem badhe nyuwun ijen nyemak.kaliyan nek angsal nyuwun wedaran babagan makno keris luk 1 dugi 13.matur sembah nuwun.salam ayu,hayu rahayu

    • Ms Teguh yth
      Matur nuwun awit rawuh panjenengan ing blog menika. Kula ugi anyenyadong wedaran kawruh saking panjenengan. Bab keris wonten rencang ingkang langkung permono, mbok bilih ki demang sokowaten.com lan blog-blog sanesipun sampun wonten bab wedaran keris kanthi gamblang soho langkung trap. Kula ugi pitados, kathah poro sedulur ing mriki ingkang estu permono, mbok bilih Kang RD, Kang JS, dll saget paring wedaran ingkang tuntas.
      Salam karaharjan

  3. wedaran babagan sekaran meniko langkung utami,amargi sampun kathah inkang mboten nyumerepi makno/lambang/simbol sedanten meniko.milo kulo suwun kanti sanget poro piyantun sinten kemawon ingkang mangertosi babagan simbol2 ingkang sami taseh suminpen in batos kemawon,suumonggo sami diwedar supados mboten muspro tinggalan2 poro wicaksono ing tanah jowo.salam ayu,hayu,rahayu. suwun

  4. tangan kiri menebar kasih (dewi)…hehe…he….
    tangan kanan menebar benci (o on)…haha haa….

    Ga malu kamu Sabda…dah berapa tahun blog ini, pertanyaan mendasar tidak bisa dijawab. asih asah asu h h h…

  5. one of the FFI famous ikans girl!

  6. yesus pun ‘tafakur’ di depan pohon di getsmani?!

  7. puji syukur atas pencerahanya Ki,smua yg slma ini ku cari tlh ada istana ngelmu yg tiada duanya,mohon maaf & salaam kenal,,, Rahayu,,,

  8. slm sederek. sedanten..maaf kang bima knp ki sabda harus malu untuk jujur..mungkin kang bima yg harus babar tentang keris luk 1-13 kl memang tau kan di sini belajar dan saling memberi tau..spy negeri kita bersatu tanpa ad saling menjatuhkan. saling nerimo slg ngelengno..ngpuntene kang…salam damai dan bersatu utk kita NKRI..YG TERCINTA…wslm poro sedulur..semoga kita damai…..amiiiiin.

  9. pecinta alam sejati

    menggunakan ‘tool kit sebagai tradisi budaya boleh2 saja,

    akan tetapi meritual-kan yang tidak diperintahkan dalam agama, itu lah yang disebut mempersekutukan tuhan.

  10. Matur sembah nuwun Bpk.Sabda atas ulasannya…
    Hatur nuhun pisan, sim kuring dialajar kieu…

    Sedikit cerita mengenai saya :
    Saya baru mengerti, mengapa nenek saya memberikan bangle di ubun-ubun untuk adik saya ketika mereka masih bayi.
    Kebetulan, nenek saya sendiri adalah keturunan dari trah betawi, konon uyut putri saya suka menolong orang melahirkan waktu dulunya. Terlepas dari pengetahuan ini, nenek saya hanya mengikuti apa yang diajarkan dari orang tua saja, tanpa tahu apa yang terjadi di alam metafisik.

    Analogis saya, jika leluhur saya memiliki pengetahuan seperti ini, berarti kemungkinan ada 2 persepsi :
    1. Mereka sudah bisa melihat metafisik dikehidupan sehari-hari, atau
    2. Mereka patuh dengan yang diajarkan orang tua mereka semasa hidup mereka.

    mmmhhh… jadi begitu ternyata.

    Sekali lagi, Terima Kasih :)

  11. Sepuhhh mohon ijin untuk share tulisan ini diblog saya yang baru lahir agusbocahnakal.wordpress.com terima kasih

  12. ???????????????

    kenapa lua sih….kan gampang kebongkar?

  13. matur nuwun,tumut nyimak

  14. matur nuwun kagem wawasanipun… menawi kepareng kulo badhe nyuwun preso wredinipun sekar lengo teleng………

  15. matur nuwun sampun paring wawasan….
    menawi kepareng kulo badhe nyuwun preso wredinipun sekar lengo teleng

  16. matur nuwun dherek ngangsu kaweruh jawi, mugi adhadhosaken piwulang kagem putro wayah, sepidah maleh matur nuwun kawulo nyuwun ijin copypaste. salam tetepangan kagem Ki Sabda

  17. terima kasih atas wawasannya Ki. :)

  18. sangat bermanfaat bagi saya yg sangat butuh pengetahuan

    trimakasih

  19. Salam Bahagia.
    Katur dumateng Kang Mas Sabdo sak keluarga, dalah para Kadang Kadeyan sedaya kemawon. Mugi tansah pinayungan rahayu, sinandingan ing kabegjan (kapan Tour ke Sidoarjo/Jatim lagi?)
    matur nuwun wedharan ‘kembang’ipun, badhe nyuwun pirsa Kang Mas.
    Swargi Bapak rumiyin menawi dinten Kamis sonten, kejawi Nyekar ‘ten makam, ugi ndawuhi pasang kembang setaman dipun wadahi godhong wonten pojok2 omah, kamar, kolah/wc, sumur, gamelan, lsp. Senadyan sakmenika kula nggih ngambali malih adat menika, namung dasar krenteg linambaran Donga, raos Tresna lan atur panuwun kalih Tiyang Sepuh dalah para pepundhen/leluhur ingkang sampun dados lantaran kula. Lha menika kepareng nyuwun katerangan Kang Mas?, sembah nuwun sak derengipun.
    Bagyo Rahayu ingkang samya pinanggih.

  20. Wahh… bagus mas pembahasannya… izin menyimak yah mas… :)

  21. Ngapunten, terlintas di pikiran, bagaimana sejarahnya bunga dan atau tanaman itu bisa menjadi simbol makna sesuatu yang berhubungan dengan manusia… bagaimana sejarahnya leluhur kita bisa tahu bahwa bunga atau tanaman A punya simbol konjungsi yang punya arti dengan watak manusia AA, bunga B punya sifat atau lambang manusia seperti BB dst, bagaimana leluhur bisa tahu ya? … dan bagaimana cara beliau2 leluhur menggathukkannya dan butuh berapa lama leluhur2 itu merangkum sehingga lambang2 bunga atau tanaman itu menjadi suatu pembenaran umum persamaan makna bunga dengan sifat atau watak atau suatu peristiwa pada manusianya… hanya terlintas saja… ngapunten sedulur… yang saya tahu sih wanginya bunga atau aroma tanaman itu adalah saripati makanan bangsa ghaib… :)

  22. kulo nuwun,,,
    jan bagus sanget ulasanne,, nuwun sewu kang, kulo badhe tangled, menawi kembang Kanthil Kuning/cempoko lan sedap malam meniko tegese nopo nggih?
    amargi ten nggen kulo niki kembangipun luwih kathah, wenten kathil pethak, kanthil kuning, sedap malam, pacar banyu, kenongo, mawar abrit lan pethak tur kamboja kuning nggih kadang ugi dipun damel.

  23. F. L. O. W. E. R

    Sugeng enjing, selamat pagi
    Buat semua teman pembaca

    Kembang, bunga, flower
    Puncak karya, kulminasi action aktifitas tannaman berbunga
    wujud bunga
    :
    Parameter siklus hidupnya sehat, mempercantik performa, memiliki daya tarik, alat reproduksi jaminan keberlangsungan hidup. Keindahan suasana.
    Demikian kandungan bunga.

    Budaya ” nyekar ”
    Merupakan sign, simbol puncak laku manusia pula.
    Manusia ygsudah berkembang nalar logika dan matahatinya.
    Nyekar simbol puncak pengertian manusia hidup
    :
    1. Menghormati manusia pendahulu, hormat pd karya, hormat pd Allam
    2. Wujud wangi, mendoakan segala sesuatu yg terlihat indera mata dan yg takterlihat
    3. Mengerti betul faedah warna, aroma bunga dlm berkehidupan
    4. Mencoba menularkan mendoakan puncak laku di signkan bunga, pd semuanya

    Sebuah aktivitas yg syarat nilai ketinggian akhlak : ” nyekar ”

    Mohon maaf , ini sebuah kebenaran yg harus diutarakan.
    Yang suka mengatakan syirik, musyrik adalah perilaku hasil tuntunan dari bumi Arab
    ( ini harus disampaikan , dgn semangat tetap hormat pd tuntunan lain )
    Memang tuntunan Arab tidak terlalu punya tabiat nyekar, karena memang di sana saat itu langka bunga.
    Mereka sangat tidak tahu kemuliaan dari tindakan ” nyekar ”
    Mereka tuntunan Arab tidak tahu, sehingga mengatakan syirik, musyrik.
    Itulah asal usul peribahasa ” syirik tanda tak mampu ”
    Maksudnya, siapapun yg suka mengatakan suatu hal adalah syirik menunjukkan ketidaktahuan si manusia itu.
    Semogalah kita semua mendalami segala sesuatu dgn ‘ dalam ‘

    Untuk kita, bangsa dgn bumi yang subur
    Dengan flora fauna yg lengkap, punya ilmu botani, flora yg lebih sempurna.
    Sehingga memiliki tradisi ” NYEKAR ”
    Kita hormati saja manusia yg suka menstigma syirik
    Kita doakan mereka mau belajar dan menemukan ke akhlakul kharimahan dari tradisi nyekar.

    Sebelumnya mohon maaf, mari kita belajar lebih ” dalam ” segala sesuatu tuntunan dari negeri sendiri.
    Banyak pengertian yg demikian santun dan mulia didalamnya
    Bumi yg tanahnya banyak sumber air, bumi yg buah, susu, madu berlimpah, bunga berlimpah, sejuk elok hijau segar Allamnya ini.

    Semoga kita tinemu BEJO di kehidupan ini.

  24. saya AAN(cina) mau tanya ni apakah boleh menanam bunga mawar diatas makam orang tua saya apa solusinya kirim ke 081316012036

    • Mas Aan Yth
      Selama ini saya blm pernah menemukan ada larangan. Apalagi larangan dgn alasan yg masuk akal. Beberapa leluhur saya, tumbuh bunga melathi di bawah kaki pusaranya.
      Kalau bunga mawar kan berduri, dan cabangnya kemana2. Bila ada larangan pun mungkin krn alasan bs mengganggu saat mau nyekar atau bersihkan makam.
      Rahayu sagung dumadi

  25. mungkin pertanyaan saya aga OOT (out of the topic); apa ada cara menemukan makam leluhur yg sdh hilang? wkt nyekar tempat mbah putri, di areal makam jg ada makam mbah buyut tp sayang sdh hilang krn dulu blm sempat dikijing. bpk & pkde jg lupa. bnyk kasus seperti itu dlm klg saya. maturnuwun

  1. Ping-balik: Dodik An Natsir

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 917 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: